Kota Bandung Pamerkan Batik Raksasa Berukuran 450 Meter

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Fakhruddin

Kota Bandung Pamerkan Batik Raksasa Berukuran 450 Meter (ilustrasi).
Kota Bandung Pamerkan Batik Raksasa Berukuran 450 Meter (ilustrasi). | Foto: Antara/Novrian Arbi

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Kain batik berukuran 450 meter dipamerkan di Kota Bandung, tepatnya di Hotel Pullman dan Ibis Styles Bandung Grand Central, Jalan Diponegoro No. 27 Kota Bandung. Dua batik dengan panjang 40 meter dan lebar 6 meter yang dibentangkan di Kota Bandung ini merupakan simbol peringatan Hari Batik Nasional dengan mengangkat tema Pesona Batik Bandung.

Kain batik ini merupakan kolaborasi Pemkot Bandung melalui Dekranasda Kota Bandung dengan Batik Komar, dan Hotel Pullman dan Ibis Styles Bandung Grand Central. Motif atau corak yang disajikan adalah flora dan fauna, yakni burung cangkurileung dan bunga patrakomala sebagai ikon Kota Bandung.

Baca Juga

Ketua TP PKK Kota Bandung Yunimar Mulyana menyebut, pembentangan Pesona Batik Bandung ini merupakan momentum penting untuk menjadikan batik sebagai pakaian sehari-hari dan menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat Kota Bandung. 

“Harapan kami, kegiatan ini dapat mewujudkan kolaborasi produktif yang dapat menggerakan ekonomi kreatif Kota Bandung, dapat menyejahterakan warganya. Bisa juga menjadi media promosi Batik Bandung dengan motif khas bunga patrakomala dan burung cangkurileung,” kata Yunimar, Sabtu (1/10/2022).

Ia pun menginformasikan, Dekranasda Kota Bandung telah merintis Galeri Patrakomala, yang berlokasi di Jalan Jakarta No. 34, serta beberapa galeri Dekranasda Kota Bandung di titik lain, seperti Salapak Microshop di Jalan Ir. H. Djuanda, Galeri Dekranasda di Mal Pelayanan Publik dan Gerai Pelayanan Publik Sumarecon.

“Terbaru, kami juga membuat Galeri Dekranasda Metaverse sebagai bentuk adaptasi perkembangan teknologi,” ujarnya.

Sementara itu, Pemilik Batik Komar, Komaruddin Rudiya menjelaskan batik adalah simbol peradaban. Ia menyebut, para leluhur melalui serangkaian proses mulai dari meditasi hingga pengendapan diri untuk menemukan nilai spiritual yang dituangkan ke dalam motif batik.

“Para leluhur ini mengumpulkan nilai spiritualitas yang ada di dalam dirinya dan dituangkan ke dalam motif batik,” ujarnya. 

Adapun motif cangkurileung dan patrakomala dalam Pesona Batik Bandung menyimbolkan flora dan fauna yang ada di Kota Bandung dan jumlahnya tak terhingga. Komar menjelaskan proses kreatif pembuatan Batik Bandung ini menghabiskan waktu sekitar satu minggu dengan melibatkan 12 orang pekerja seni.

 Di tempat yang sama, General Manager Hotel Pullman dan Ibis Styles Bandung Grand Central, Dominique A. Albero menyebut, Pesona Batik Bandung merupakan upaya menampilkan keindahan batik di ruang terbuka agar masyarakat lebih menghargai warisan budaya milik Indonesia ini.

“Kami percaya inisiatif ini akan memperluas pemahaman tentang budaya lokal dan membuka pikiran baru yang menginspirasi,” ucapnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Magetan Promisikan Batik Soheden Khas Desa Soco

Hari Batik Nasional, PPI DKI Jakarta Kolaborasi Gelar Parade 100 Perempuan Berkebaya

Latihan Membatik Disebut Bisa Jadi 'Terapi' Penderita Kanker

Melestarikan Budaya Batik Tulis

SMA Islam di Samarinda Gelar Membatik Terpanjang se-Kaltim

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image