1.955 Nakes di Jaktim Sudah Divaksin Dosis Kedua

Red: Bilal Ramadhan

Tenaga kesehatan menunjukkan kartu vaksinasi COVID-19 seusai disuntik CoronaVac di Puskesmas Duren Sawit, Jakarta Timur, (14/1/2021). Menurut petugas sebanyak 25 tenaga kesehatan mengikuti vaksinasi COVID-19 di puskesmas Duren Sawit pada hari pertama.
Tenaga kesehatan menunjukkan kartu vaksinasi COVID-19 seusai disuntik CoronaVac di Puskesmas Duren Sawit, Jakarta Timur, (14/1/2021). Menurut petugas sebanyak 25 tenaga kesehatan mengikuti vaksinasi COVID-19 di puskesmas Duren Sawit pada hari pertama. | Foto: ANTARA/ Fakhri Hermansyah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebanyak 1.955 tenaga kesehatan di wilayah Jakarta Timur telah menerima vaksin Covid-19 dosis kedua, ujar Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Timur Indra Setiawan.

"Tenaga kesehatan yang sudah divaksin dosis dua ada 1.955 orang. Sedangkan yang belum divaksin dosis dua sebanyak 9.789 orang," kata Indra.

Jumlah tersebut merupakan akumulasi peserta sejak vaksinasi Covid-19 dosis satu digelar pada Rabu (13/1). Interval pemberian vaksin dosis satu ke dosis dua berjarak 14 hari sejak penyuntikan pertama berlangsung.

Indra mengatakan peserta vaksinasi dosis kedua adalah tenaga kesehatan yang telah menerima vaksin dosis satu yang dilaporkan sebanyak 11.744 peserta.

Sementara jumlah tenaga medis yang belum menerima vaksin dosis satu hingga saat ini berjumlah 12.244 orang. Sudin Kesehatan Jakarta Timur telah memperoleh pasokan sebanyak 49.424 vial vaksin Covid-19 hingga 31 Januari 2021.

Baca juga : Klarifikasi Pertamedika soal Layanan Vaksin RS Pelni

Seluruh vaksin tersebut telah didistribusikan menuju 113 fasilitas kesehatan seperti klinik, Puskesmas dan rumah sakit di sepuluh wilayah kecamatan Jakarta Timur untuk kegiatan vaksinasi Covid-19 gelombang pertama bagi tenaga medis.

Secara terpisah, Ketua Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Harif Fadhillah mengatakan mayoritas perawat yang belum terdata menerima vaksinasi Covid-19 dosis satu. Salah satunya karenafaktor tekanan darah.

"Kalau pengalaman kita pada saat vaksinasi tahap pertama, banyak tenaga kesehatan yang gagal karena tekanan darahnya di atas normal. Itu terjadi bisa karena ketakutan atau kecemasan dan lain sebagainya," katanya.

Menurut Harif, program vaksinasi Covid-19 terhadap 11 persen tenaga kesehatan di Indonesia terpaksa ditunda karena persoalan tekanan darah. "Petugas kesehatan banyak yang ditunda proses vaksinasi karena tekanan darahnya malah naik di atas normal. Itu yang saya tahu berdasarkan laporan dari Kementerian Kesehatan," katanya.

Tensi darah normal merupakan salah satu persyaratan untuk ikut serta dalam vaksinasi Covid-19 sebab berpengaruh pada reaksi vaksin di dalam tubuh.

Baca juga : 3 Amalan Sederhana Sehari-hari untuk Lancarkan Rezeki

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Vaksin Covid-19 Bagi Tenaga Kesehatan di Puskesmas Pandak I

Disbudpar Bandung Targetkan Perhotelan Sumbang 33 Persen PAD

Pemkot Depok Sediakan Lahan Pemakaman Seluas 1,2 Hektare

Kualitas Udara Jakarta Jauh Lebih Baik Dibanding Tahun Lalu

Varian Virus Corona Baru Disebut Ditemukan Lagi di Vietnam

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image