Isu Kudeta, Demokrat Jabar Pastikan Kadernya Tetap Solid

Red: Bilal Ramadhan

Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti memberikan keterangan pers di kantor DPP Partai Demokrat , Jakarta, Senin (1/2/2021). AHY menyampaikan adanya upaya pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat secara paksa, di mana gerakan itu melibatkan pejabat penting pemerintahan, yang secara fungsional berada di dalam lingkaran kekuasaan terdekat dengan Presiden Joko Widodo
Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti memberikan keterangan pers di kantor DPP Partai Demokrat , Jakarta, Senin (1/2/2021). AHY menyampaikan adanya upaya pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat secara paksa, di mana gerakan itu melibatkan pejabat penting pemerintahan, yang secara fungsional berada di dalam lingkaran kekuasaan terdekat dengan Presiden Joko Widodo | Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat Jawa Barat memastikan bahwa kadernya tetap solid meski diterpa isu kudeta Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

"Tingkat soliditas pengurus dan kader Partai Demokrat, saya pastikan 1.000 persen sangat solid. Kondisi pengurus dan kader di bawah pimpinan Ketum AHY ini sedang dalam kondisi yang high performance," ujar Wakil Ketua DPD Partai Demokrat Jabar Asep Wahyuwijaya alias AW.

Menurut Ketua Fraksi Partai Demokrat DPRD Jawa Barat itu, kondisi internal Partai Demokrat di Jawa Barat khususnya di bawah kepemimpinan AHY terbilang kondusif, dan sedang berada di posisi puncak meski diterpa isu kudeta.

"Bukan karena semata-mata aura dan spirit kemudaan yang dipancarkan oleh AHY dan jajaran DPP PD saat ini, tapi karena isu dan gagasan yang digaungkan dan diinstruksikan agar Demokrat berkoalisi dengan rakyat ini benar-benar memberikan spirit yang sangat mengikat dan menguatkan daya juang pengurus dan kader di grassroot," kata AW.

Ia menilai, adanya oknum internal atau pun eksternal partai yang terlibat dalam isu kudeta tersebut, tak mengubah soliditas kader di internal Partai Demokrat. "Saya pastikan bahwa mereka amat salah bacaannya. Apalagi, ketika DPP PD pun mensinyalir ada pihak-pihak dari Istana yang juga turut dalam upaya ini," ujar legislator asal Kabupaten Bogor itu.

Baca juga : Demokrat: Moeldoko tidak Transparan dan Akuntabel

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Demokrat AHY menyebutkan bahwa ada upaya kudeta merebut partainya yang melibatkan pejabat di lingkaran Presiden Joko Widodo (Jokowi). Menurut AHY, pengambilalihan posisi pucuk partainya disinyalir akan dilakukan lewat kongres luar biasa (KLB) dan akan menjadi jalan calon presiden di Pemilu 2024.

"Konsep dan rencana yang dipilih para pelaku untuk mengganti dengan paksa Ketum PD yang sah, adalah dengan menyelenggarakan KLB," ujar AHY di Jakarta, Senin (1/2).

Putra sulung SBY ini menyebut bahwa pelaku tengah menargetkan 360 kader pemegang suara untuk melakukan aksi ambil alih posisi ketum partai. Mereka yang mau diajak, kata dia, akan menerima imbalan uang dalam jumlah besar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Soal Surat AHY, Mensesneg: Itu Dinamika Internal Demokrat

Herman: 100 Persen Kader Demokrat Solid Dukung AHY

Demokrat: Moeldoko tidak Transparan dan Akuntabel

Mensesneg Benarkan AHY Kirim Surat untuk Jokowi

Partai Demokrat Jabar Tegaskan Loyal pada AHY

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark