KPK Dalami Pengembalian Uang Ketua DPC PDIP di Kasus Bansos

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Andri Saubani

Ketua DPC PDIP Kabupaten Kendal Akhmat Suyuti  berjalan keluar usai diperiksa di gedung KPK, Jakarta, Jumat (19/2/2021). KPK memeriksa Akhmat Suyuti sebagai saksi bagi tersangka Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di Kemensos Matheus Joko Santoso dalam penyidikan kasus dugaan suap pengadaan bansos untuk wilayah Jabodetabek tahun 2020.
Ketua DPC PDIP Kabupaten Kendal Akhmat Suyuti berjalan keluar usai diperiksa di gedung KPK, Jakarta, Jumat (19/2/2021). KPK memeriksa Akhmat Suyuti sebagai saksi bagi tersangka Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di Kemensos Matheus Joko Santoso dalam penyidikan kasus dugaan suap pengadaan bansos untuk wilayah Jabodetabek tahun 2020. | Foto: RENO ESNIR/ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Ketua DPC PDIP Akhmat Suyuti terkait perkara bantuan sosial (bansos) Covid-19. Dia diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi untuk tersangka mantan menteri sosial (mensos) Juliari Peter Batubara (JPB).

"Didalami pengetahuannya terkait dengan adanya pengembalian sejumlah uang oleh saksi yang diduga diterima dari tersangka JPB melalui perantaraan pihak lain," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di Jakarta, Jumat (19/2).

Tim penyidik KPK rampung meminta keterangan Akhmat Suyuti pada Jumat (19/2) lalu. Disaat yang bersamaan, lembaga antirasuah itu juga memeriksa dua saksi lain yakni istri tersangka Matheus Joko Santoso, Elfrida Gusti Gultom dan soerang pengacara, Hotma Sitompul.

Usai pemeriksaan, Hotma mengaku dikonfirmasi penyidik KPK terkait alasannya kerap terlihat keluar masuk kementerian sosial (kemensos). Dia mengaku kalau kedatangannya ke kemensos untuk membantu mensos Juliari saat itu terkait sebuah perkara perkosaan anak di bawah umur.

"Singkatnya saja untuk membantu ada satu kasus menyangkut anak di bawah umur yang sangat miskin. Jadi pak menteri sangat perhatian pada kasus itu, dimintalah membantu. Di saat bansos-bansos ini saya mondar-mandir di Kemensos," katanya.

Hotma membantah ikut terlibat dalam perkara bansos Covid-19 ini. Dia mengatakan, dirinya tidak menerima honorarium dari Kemensos selepas membantu kasus yang ditanganinya itu.

"Saya dengan jujur setelah selesai dapat honorarium Rp 5 juta, Rp 3 juta, Rp 2 juta untuk tiga lawyer kami, kami kembalikan kepada anak di bawah umur itu," katanya.

Seperti diketahui, KPK telah menetapkan lima tersangka dalam kasus suap pengadaan bansos Covid-19 di Jabodetabek ini. KPK mentersangkakan mantan mensos Juliari Peter Batubara, dua Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) kemensos Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW), Direktur PT Tigapilar Agro Utama Ardian Iskandar Maddanatja (AIM) dan satu pihak swasta Harry Sidabukke (HS).


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Terungkap 20 Izin Geledah Kasus Bansos Telantar, KPK Digugat

KPK Geledah Dua Kantor Terkait Suap Bansos

KPK Respons Gugatan Praperadilan MAKI

KPK Geledah Dua Lokasi Terkait Korupsi Stadion Mandala Krida

KPK Panggil Hotma Sitompul Terkait Kasus Bansos Covid-19

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark