Dede Yusuf: Guru dan Tenaga Pendidik Penting Divaksinasi

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Anggota MPR Fraksi Demokrat Dede Macan Yusuf Effendi
Anggota MPR Fraksi Demokrat Dede Macan Yusuf Effendi | Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi X DPR RI Dede Yusuf Macan mengkhawatirkan jumlah vaksin Covid-19 yang tersedia tak cukup untuk memvaksin semua guru dan tenaga pendidik. Oleh karena itu, Dede Yusuf berharap stok vaksin yang ada diserap secara optimal.

Dede Yusuf menyatakan pentingnya bagi para guru dan tenaga pendidik memperoleh vaksin. Merekalah garda terdepan dalam sektor pendidikan yang aktivitasnya bertemu banyak orang. Pemerintah pun sudah sewajarnya menyalurkan vaksin pada mereka sebagai bentuk upaya perlindungan.

Baca Juga

"Dalam kondisi seperti sekarang, antara jumlah vaksin dengan guru dan rate vaksinasi memang masih kurang. Tapi tetap harus dilakukan karena kita berharap para guru memiliki imun yang baik jika kemudian harus kembali mengajar kepada masyarakat," kata Dede Yusuf pada Republika.co.id, Kamis (25/2).

Dede Yusuf mengimbau pemerintah daerah dan organisasi profesi guru menggencarkan sosialisasi vaksinasi terhadap guru. Sehingga mereka bersedia divaksin dengan stok yang tersedia. Dede khawatir jika guru yang sudah dijadwalkan divaksin justru mangkir, padahal stok vaksinnya terbatas. "Jadi kontrolnya adalah dari Pemda untuk bisa menggerakkan guru-guru daerah agar semua mendapatkan vaksin," ujar politisi partai Demokrat tersebut.

Dede Yusuf berharap vaksinasi menyasar guru di sekolah yang siap atau sudah menyelenggarakan Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Ia tak ingin vaksinasi yang stoknya terbatas justru tak optimal, misalnya jika guru tetap memilih Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) walau sudah divaksin.

"Sebetulnya iya, karena Presiden minta Juni apa Juli sudah dibuka (PTM). Maka secara spesifik, yang akan PTM menjadi penting mendapat vaksinasi," ucap Dede.

Pelaksanaan vaksinasi guru resmi dimulai pada Rabu (24/2) dengan cara pengumpulan ratusan guru di salah satu SMA di Jakarta. Vaksinasi guru dilaksakan berjenjang dari tingkat satuan pendidikan paling rendah (SD atau sederajat) ke yang paling tinggi (universitas atau sederajat).

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menargetkan sasaran vaksinasi tahap kedua bagi pendidik, yaitu guru, dosen, dan tenaga pendidik mencapai 5.057.582 orang.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Wiku: Kasus Positif Kembali Naik Terutama di 5 Provinsi

Wiku: Pekan Ini Kasus Positif Kembali Naik 2,61 Persen

Ridwan Kamil Sebut IPM Jabar Malah Naik Saat Pandemi Covid

Wapres: Ketersediaan Vaksin di Indonesia Patut Disyukuri

DPR Mulai Vaksinasi Covid-19 untuk Anggota dan Pegawai

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image