Direktur PT MRI Diperiksa Soal Penunjukan Proyek Bansos

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Ilham Tirta

Komisaris PT Rajawali Parama Indonesia (RPI), Daning Saraswati duduk di ruang tunggu saat akan menjalani pemeriksaan,  di gedung KPK, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Daning Saraswati diperiksa penyidik KPK sebagai saksi dalam perkara suap terkait pengadaan bantuan sosial di Kementerian Sosial untuk penanganan di pandemi COVID-19.
Komisaris PT Rajawali Parama Indonesia (RPI), Daning Saraswati duduk di ruang tunggu saat akan menjalani pemeriksaan, di gedung KPK, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Daning Saraswati diperiksa penyidik KPK sebagai saksi dalam perkara suap terkait pengadaan bantuan sosial di Kementerian Sosial untuk penanganan di pandemi COVID-19. | Foto: Rivan Awal Lingga/ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Direktur PT Rajawali Parama Indonesia (RPI), Daning Saraswati terkait perkara suap bantuan sosial (bansos) Covid-19 untuk Jabodetabek. Daning diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi dalam kasus yang menjerat mantan menteri sosial (mensos) Juliari Peter Batubara (JPB).

"Diperiksa terkait penunjukan PT RPI yang ikut serta mendapatkan proyek Bansos tahun 2020 untuk wilayah Jabodetabek di Kemensos," kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri di Jakarta, Senin (1/3).

Ali mengatakan, dalam pemeriksaan itu penyidik juga menggali keterangan saksi terkait penyitaan dokumen yang berhubungan dengan perkara. Kasus suap bansos Covid-19 telah mentersangkakan lima orang. Mereka adalah Juliari, pejabat pembuat komitmen kemensos, Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW), pihak swasta Harry Sidabukke dan Direktur PT Tigapilar Agro Utama Ardian Iskandar Maddanatja.

Juliari diduga menerima suap senilai Rp 17 miliar dari fee pengadaan bansos sembako untuk masyarakat terdampak Covid-19 di Jabodetabek. Pada pelaksanaan paket bansos sembako periode pertama diduga diterima fee Rp 12 miliar yang pembagian-nya diberikan secara tunai oleh Matheus kepada Juliari melalui Adi dengan nilai sekitar Rp 8,2 miliar.

Dalam perkembangannya, dua tersangka pelaku suap Harry Sidabukke dan Ardian Iskandar Maddanatja tengah menjalani sidang di PN Tipikor Jakarta Pusat. Keduanya dikenakan pasal 5 ayat 1 huruf b atau pasal 13 Undang-Undang nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dalam UU nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto pasal 64 ayat 1 KUHP.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


KPK Gelar Rekonstruksi Dugaan Suap Bansos Covid-19

Rekam Jejak Mensos Juliari Batubara Hingga Kasus Korupsi

Usai Dijadikan Tersangka, Mensos Sambangi KPK di Pagi Buta

Mensos: Kami Hormati Proses Hukum di KPK

Mensos Pastikan Bansos Beras Tersalurkan 100 Persen

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image