Mudik, Pemkot Tasik Berharap tak Muncul Klaster Covid-19  

Rep: Bayu Adji P/ Red: Irfan Fitrat

Pelaksana Tugas Wali Kota Tasikmalaya Muhammad Yusuf.
Pelaksana Tugas Wali Kota Tasikmalaya Muhammad Yusuf. | Foto: Republika/Bayu Adji P

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA — Mobilitas warga saat momen mudik Lebaran nanti dikhawatirkan dapat meningkatkan risiko penyebaran Covid-19. Namun, soal mudik ini, Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya menyatakan tak bisa melarang sepenuhnya.

Pasalnya, mudik saat momen Lebaran sudah menjadi tradisi warga Indonesia. Pelaksana Tugas Wali Kota Tasikmalaya Muhammad Yusuf mengatakan, pemkot kemungkinan hanya bisa mengimbau warga dari luar daerah agar tidak mudik. “Susah ya. Diimbau bisa saja untuk tidak mudik, tapi namanya urusan keluarga, kita tak bisa melarang,” ujarnya, Kamis (18/3).

Sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19, Yusuf mengimbau warga yang akan mudik terlebih dulu memeriksa kondisi kesehatan. Warga diminta melakukan tes Covid-19 untuk memastikan negatif. Terlebih bagi warga yang berasal dari zona merah Covid-19.

Yusuf pun mengingatkan warga yang akan mudik tetap menjaga protokol kesehatan (prokes) pencegahan penyebaran Covid-19. Ketika sampai di kampung halaman, ia meminta pemudik melapor dan memeriksakan kondisi kesehatannya ke puskesmas setempat.

Dengan berbagai upaya itu, diharapkan dapat menekan risiko penyebaran Covid-19. “Saya hanya minta itu saja, jangan membuat klaster baru (penyebaran Covid-19), klaster Idul Fitri atau klaster perjalanan,” kata Yusuf.

Sementara soal aktivitas ibadah saat bulan Ramadhan nanti, Yusuf pun tetap mengingatkan soal penerapan prokes. “Itu kita pantau. Kita akan keluarkan instruksi,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Sultan tak Larang Warga yang akan Mudik Idul Fitri 2021

Momen Mudik, Wabup Tasik Sarankan Patroli Prokes di Kampung

Ulama Tasik: Kita Wajib Ikhtiar, Salah Satunya Vaksinasi  

Tradisi Mudik Dinilai tak Bisa Dilarang

Legislator: tak Ada Larangan Mudik Munculkan Kekhawatiran

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image