Tebing Vila di Cisarua Longsor Akibat Hujan Lebat

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Bilal Ramadhan

Warga berjalan di atas jembatan sungai Ciliwung yang arus airnya deras, di Kelurahan Sempur, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (9/2/2021). BMKG merilis anomali iklim La Nina sedang berkembang di Samudera Pasifik, dampaknya pada Indonesia dapat menyebabkan cuaca ekstrem dengan curah hujan yang tinggi serta berakibat pada bencana hidrometerologi seperti banjir dan tanah longsor.
Warga berjalan di atas jembatan sungai Ciliwung yang arus airnya deras, di Kelurahan Sempur, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (9/2/2021). BMKG merilis anomali iklim La Nina sedang berkembang di Samudera Pasifik, dampaknya pada Indonesia dapat menyebabkan cuaca ekstrem dengan curah hujan yang tinggi serta berakibat pada bencana hidrometerologi seperti banjir dan tanah longsor. | Foto: Antara/Arif Firmansyah

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR — Tebing di sebuah vila yang terletak di Desa Citeko, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor longsor dan menimpa empat rumah. Kejadian tersebut terjadi pada Ahad (11/4) siang sekitar pukul 14.30 WIB saat hujan lebat melanda kawasan Puncak.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik pada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor, Aris Nurjatmiko menjelaskan, setidaknya ada empat kepala keluarga (KK) yang terdampak dari kejadian ini.

“Pada Ahad (11/4) terjadi hujan lebat dan mengakibatkan tebing vila longsor dan menimpa empat rumah. Saat ini korban yang mengungsi ada sebanyak 19 orang,” kata Aris kepada Republika, Ahad (11/4) malam.

Setelah kejadian tersebut, sambung Aris, warga sekitar bersama RT/ RW setempat dan staf Desa Citeko membantu mengungsikan korban ke aula Madrasah Al-Taqwa. Beruntuknya tidak ada korban jiwa atas kejadian ini.

“Korban jiwa nih, tapi kalau korban materil masih dalam perhitungan,” tuturnya.

Terpisah, Camat Cisarua, Deni Humaedi mengatakan, 19 warga terdampak diungsikan ke madrasah dan rumah kerabatnya. Hingga saat ini, belum bisa ditaksir berapa kerugian materi dari kejadian tersebut.

Hanya saja, lanjutnya, kerusakan di empat rumah terdampak berupa kerusakan kecil dan sedang. Deni mengatakan, pada Senin (12/4), rencananya pemilik vila yang merupakan warga Jakarta akan datang untuk musyawara dengan warga terdampak.

“Ada yang dapur kena, ada yg dapur dan ruang makan. Tapi nggak roboh seluruhnya. Jadi mungkin rusak ringan dan sedang. Senin pemilik vilanya datang musyawarah untuk upaya perbaikan,” ujarnya.

Lebih lanjut, Deni mengatakan, pihak pemerintah kecamatan telah memberi bantuan bagi warga terdampak. Terutama air mineral dan makanan bayi. Apalagi, sambung Deni, seorang warga terdampak mengalami shock dan luka ringan. Sebab, saat longsor terjadi, warga tersebut tengah berada di rumah bersama suaminya.

“Jadi ada warga yang mungkin shock dan luka ringan, tapi langsung dibawa ke bidan untuk mendapat penanganan,” pungkasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Tembok Belakang Rumah Warga di Bogor Tengah Longsor

Curah Hujan Tinggi, Warga Diminta Waspada Tanah Longsor

Jalur Tugu Lampu Gentur di Cianjur Menuju Puncak Ditutup

Pasca-Hujan Deras, Sejumlah Titik di Bogor Alami Longsor

Tiga RUmah di Paledang Terbawa Tanah Longsor

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark