Emil Akui Capaian Vaksinasi Lansia di Jabar Masih Rendah

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andri Saubani

Vaksinator menyuntikan vaksin Covid-19 ke warga lanjut usia (lansia) di pusat vaksinasi Covid-19 di Kiara Artha Park, Jalan Banten, Kota Bandung, Sabtu (10/4). Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengakui capaian vaksinasi lansia di Jabar masih rendah. (ilustrasi)
Vaksinator menyuntikan vaksin Covid-19 ke warga lanjut usia (lansia) di pusat vaksinasi Covid-19 di Kiara Artha Park, Jalan Banten, Kota Bandung, Sabtu (10/4). Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengakui capaian vaksinasi lansia di Jabar masih rendah. (ilustrasi) | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengakui capaian vaksinasi masyarakat lanjut usia (lansia) di Jabar masih rendah. Sehingga, ia meminta pada masyarakat agar lansia dibawa dan dibimbing untuk vaksinasi.

"Kira-kira begitu. Karena apa, kalau terjadi kebocoran mudik, itu lansia-lansia di kampung yang paling rawan," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil usai Rapat Komite Penanganan Covid 19 Jabar di Gedung Sate, Rabu (14/4).

Oleh karena itu, menurut Emil, program vaksiansi ini pihaknya menggeserkan prioritas. Yakni, dengan memaksimalkan Lansia.

"Saya titip diutamakan lansia yang punya anak anak yang merantau. Karena pemudik yang merantau itu yang punya potensi besar (menularkan)," katanya.

Emil pun melaporkan, bahwa perkembangan kasus Covid 19 di Jabar masih stabil. Tidak ada zona merah Covid-19 di Jawa Barat.

"Mudah-mudahan seterusnya seperti itu. Kita fokus ke level RT, mikro, saya laporkan, hasil asesment nasional tanggal 11 April tentang produktivitas kinerja dari tim PPKM mikro di Indonesia, Jabar ini ranking 1," paparnya.

Hal itu, kata dia, menandakan semua tim bekerja dengan maksimal. Kedua Provinsi Bali, dan ketiga Yogyakarta.

"Jadi Jawa Barat paling rajin bekerjanya lah. Ada 12 indikator produktivitasnya," katanya.

Kedua belas indikator itu, menurut Emil, di antaranya, paling rajin edukasi, sosialisasi, pembagian masker, penegakan disiplin, pengawasan keluar masuk wilayah, penyemprotan disinfektan, pemasangan spanduk himbauan, pembubaran kerumunan, penutupan tempat ibadah yang melanggar, pembatasan jam malam, peneguran kerumunan, tracing dan lain-lain.

"Jadi saya titip pesan lewat media, kepada para aparat di desa, RT, RW Babinkamtibmas, Satpol PP semuanya kinerja terproduktif ini yang diapresiasi pusat mohon diperrtahankan," paparnya.

Selain itu, kata dia, tingkat keterisian rumah sakit (RS) turun lagi di angka 45 persen. Namun, kata dia, untuk ekonomi, daya beli masyarakat masih rendah. Orang masih ragu untuk melakukan belanja. Oleh karena itu, akan didorong, dengan program belanja UMKM terus diupayakan dengan tagline, "Belanja adalah bela negara".

Kemudian dari ekonomi makro, kata dia, ekspor Jabar meningkat dari bulan Januari, dibandingkan Februari. Bahkan, Jabar masih ranking satu yang mengekspor selama 2021. Kedua Jatim, dan ketiga Provinsi Riau.

Kemudian tingkat hunian hotel di Jawa Barat, kata dia, saat ini naik. Hal itu menandakan pergerakan orang untuk menggunakan hotel naik.

"Dari 26 persen di Januari naik ke 33 persen. Mudah mudahan dengan disiplin kita akan menjaga ekonomi kita secara maksimal," katanya.

Baca Juga

photo
Lansia divaksinasi - (Republika)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Belum Ada Kepastian Berapa Lama Antibodi Sinovac Bertahan

Sejumlah Anggota DPR Disuntik Vaksin Nusantara Hari Ini

Bandung Kejar Target Vaksinasi Guru 500 Orang per Hari

Badan Kesehatan AS Setop Sementara vaksin Johnson & Johnson

MUI Harap Selama Ramadhan Vaksinasi Covid-19 Lancar

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark