Kerumunan di Pusat Kota Tasikmalaya Sulit Dihindari

Rep: Bayu Adji P/ Red: Ratna Puspita

Suasana di pusat pertokoan Jalan KH Z Mustofa Kota Tasikmalaya. Petugas menutup akses ke kawasan itu untuk mengurai kerumunan orang, lantaran Kota Tasikmalaya masuk zona merah penyebaran Covid-19.
Suasana di pusat pertokoan Jalan KH Z Mustofa Kota Tasikmalaya. Petugas menutup akses ke kawasan itu untuk mengurai kerumunan orang, lantaran Kota Tasikmalaya masuk zona merah penyebaran Covid-19. | Foto: Republika/Bayu Adji P

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya melakukan pengetatan kegiatan masyarakat sejak daerah itu ditetapkan sebagai zona merah (risiko tinggi) penyebaran Covid-19. Salah satunya dengan menutup akses masuknya kendaraan ke pusat pertokoan di Jalan KH Z Mustofa.

Kendati demikian, berdasarkan pantauan Republika, sejak akses ke Jalan KH Z Mustofa ditutup, tetap terjadi kerumunan orang yang hendak berbelanja di kawasan itu. Orang-orang tetap datang dengan berjalan kaki untuk berbelanja.

Baca Juga

Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Tasikmalaya, Muhammad Yusuf mengaku, kerumunan massa di Kota Tasikmalaya ini sulit untuk dihindari. "Soalnya, Kota Tasikmalaya menjadi penyangga. Saat jelang Lebaran seperti saat ini, banyak mereka dari luar kota masuk ke Tasik dengan maksud berbelanja," kata dia, Senin (10/5).

Karena itu, ia mengingatkan para pelaku usaha untuk tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes). Masyarakat yang berbelanja juga diminta hal yang sama. 

"Status kita masuk zona merah. Saya diinstruksikan untuk menerapkan prokes lebih ketat," ujar Yusuf.

Ia menambahkan, Pemkot Tasikmalaya juga tidak mengizinkan kegiatan shalat id di Masjid Agung dilaksanakan. Itu merupakan imbauan dari Gubernur Jawa Barat, guna mencegah kerumunan. Sebab, shalat id di Masjid Agung akan mengundang kerumunan massa.

Namun, jika sebelum Lebaran status Kota Tasikmalaya kembali ke zona oranye (risiko sedang), Yusuf akan memberi izin kegiatan shalat id di Masjid Agung Tasikmalaya. Tentu dengan prokes. 

"Kalau perlu, saya akan minta bantuan Tni/polri untuk jaga saf-saf di Masjid Agung. Karena jamaah pasti akan meluber sampai ke jalan," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Covid-19: Antara Pemilu, Nikah, Mudik 2021

Langkah Mempercepat Vaksinasi Covid-19 di Indonesia

1 Orang Keluarga Pasien Ponorogo yang Jenazahnya Diambil Paksa Positif Covid-19

Kerabat: Ustaz Tengku Zulkarnain tak Punya Penyakit Serius

Satgas: Warga Kontak dengan Tengku Zul Segera Tes Cepat

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image