Dinkes Bandung: Lebaran Salah Satu Penyebab Naiknya Covid-19

Red: Muhammad Fakhruddin

Suasana pengunjung Jalan Dalem Kaum, Kota Bandung, Ahad (9/5). Mendekati Lebaran pusat-pusat perbelanjaan di Kota Bandung diserbu pengunjung.
Suasana pengunjung Jalan Dalem Kaum, Kota Bandung, Ahad (9/5). Mendekati Lebaran pusat-pusat perbelanjaan di Kota Bandung diserbu pengunjung. | Foto: Edi Yusuf/Republika

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Kepala Dinas Kesehatan Kota Bandung Ahyani Raksanagara menyatakan mobilitas tinggi masyarakat dalam suasana Lebaran 2021 menjadi salah satu faktor kenaikan kasus COVID-19 dalam sepekan terakhir.

Dalam rentang waktu dua pekan lalu, atau sejak Senin (10/5) hingga Ahad (16/5), ada sebanyak 391 penambahan kasus baru. Sedangkan dalam sepekan terakhir, atau sejak Senin (17/5) hingga saat ini ada sebanyak 483 penambahan kasus baru. "Salah satu kemungkinan (mobilitas tinggi menjelang Lebaran)," kata Ahyani di Bandung, Jawa Barat, Senin (24/5).

Namun Ahyani mengatakan sejauh ini tidak ada data khusus dari mana sumber COVID-19 itu menyebar hingga meningkatkan angka kasus dibandingkan pekan sebelumnya. Adapun dalam suasana sepekan menjelang Lebaran, mobilitas masyarakat di Kota Bandung meningkat hingga menyebabkan kerumunan.

Salah satunya di pusat perbelanjaan seperti Pasar Baru, dan di kawasan Jalan Dalem Kaum dan Jalan Kepatihan. Menurut Ahyani, setiap mobilitas mulai dari pertemuan, hingga kerumunan masyarakat itu memang meningkatkan risiko penyebaran COVID-19.

Hal itu, kata dia, yang harus terus diwaspadai. "Sehingga mengendalikan pandemi yang utama adalah peran semua dalam menerapkan 5M," katanya.

Berdasarkan catatannya, pada dua pekan lalu rentang penambahan kasus harian itu mulai dari 35 kasus hingga 73 kasus. Namun dalam sepekan terakhir, rentang kasus harian mulai dari 47 kasus hingga 101 kasus.

Meski begitu, jumlah kasus aktif di Kota Bandung dalam sepekan terakhir ini tercatat mengalami penurunan dibandingkan pekan sebelumnya. Pada masa suasana lebaran, 10 Mei hingga 16 Mei 2021, pergerakan kasus aktif sekitar 600 hingga hampir 800 kasus.

Namun pada masa pasca lebaran, 17 Mei hingga 23 Mei 2021, pergerakan kasus aktif itu menurun dari sekitar 620 kasus hingga sekitar 450 kasus. Untuk itu, ia mengimbau kepada masyarakat agar terus berdisiplin protokol kesehatan COVID-19.

Selain itu, masyarakat yang telah menerima vaksin pun menurutnya harus tetap menerapkan protokol kesehatan. "Di setiap aktivitas protokol kesehatan harus tetap dijalankan, dan jangan sampai lengah," kata Ahyani.

 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...

Terkait


Setahun Berlalu, Lapang Gasibu Bandung Ditutup untuk Umum

Pasca Lebaran, Dinkes Waspadai Lonjakan Kasus Covid-19

Buruh Jabar Gelar Aksi Kutuk Serangan Israel ke Palestina

Penyekatan Arus Balik Pemudik di Kawasan Cibiru Bandung

Kabupaten Bandung Buka 2.543 Formasi untuk CPNS 2021

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image