Bima Arya Jelaskan Arahan Jokowi Vaksinasi di Stasiun Bogor

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Penumpang berjalan usai turun dari rangkaian kereta rel listrik (KRL) Commuterline di Stasiun Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat.
Penumpang berjalan usai turun dari rangkaian kereta rel listrik (KRL) Commuterline di Stasiun Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat. | Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang menyasar pengguna jasa KRL Commuter Line di Stasiun Bogor, Kota Bogor, Provinsi Jawa Barat (Jabar), Kamis (17/6) pagi WIB. Joko Widodo yang mengenakan kemeja putih lengan panjang dan celana panjang warna hitam, tiba di Stasiun Bogor pukul 08.10 WIB.

Jokowi disambut Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, Gubernur Jabar Ridwan Kamil, Wakapolda Jawa Barat Brigjen Eddy Sumitro Tambunan, dan Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto. Jokowi berbincang sejenak dengan Menkes di pelataran stasiun, kemudian masuk ke dalam stasiun.

Peninjauan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di dalam stasiun, tertutup untuk liputan pers. Setelah Jokowi meninggalkan Stasiun Bogor, Wali Kota Bima Arya menjelaskan, alasan Presiden meninjau pelaksanaan vaksinasi di Stasiun Bogor.

Menurut Bima, saat meninjau pelaksanaan vaksinasi, Jokowi memberikan arahan kepada Menkes untuk melakukan percepatan pelaksanaan vaksinasi. "Presiden minta agar Jakarta dan daerah sekitarnya, termasuk Kota Bogor, dilakukan percepatan vaksinasi," katanya di lokasi.

Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Stasiun Bogor untuk sasaran 1.500 orang pengguna jasa KRL Commuter Line. Waktu pelaksanaan dibagi menjadi dua, yaitu pada Kamis untuk 750 orang, dan pada Jumat (18/6) untuk 750 orang, masing-masing mulai pukul 08.00 WIB.

"Dipilihnya pengguna jasa KRL sebagai sasaran penerima vaksin, karena masuk dalam kategori rentan terpapar Covid-19," kata Bima.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Stasiun Bogor

Ekspor Jabar Meningkat, Emil Ingatkan Penggunaan SKA

Larangan ke Bandung, Selamatkan Nyawa tapi Rugikan Wisata

Penutupan Lintasan Sebidang di Kota Bogor Batal Dieksekusi

Kang Emil: Pembelajaran Tatap Muka di Zona Merah Ditunda

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image