Warga Harap Jembatan Srengseng Sawah-Depok Diperbaiki

Red: Ratna Puspita

Warga di perbatasan Jakarta Selatan dan Depok, Jawa Barat, mengharapkan jembatan gantung yang menghubungkan Kelurahan Srengseng Sawah, Jagakarsa dan Kelurahan Pasir Gunung Selatan, Cimanggis dapat segera diperbaiki. (Ilustrasi foto jembatan di Srengseng Sawah)
Warga di perbatasan Jakarta Selatan dan Depok, Jawa Barat, mengharapkan jembatan gantung yang menghubungkan Kelurahan Srengseng Sawah, Jagakarsa dan Kelurahan Pasir Gunung Selatan, Cimanggis dapat segera diperbaiki. (Ilustrasi foto jembatan di Srengseng Sawah) | Foto: Republika/Putra M. Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Warga di perbatasan Jakarta Selatan dan Depok, Jawa Barat, mengharapkan jembatan gantung yang menghubungkan Kelurahan Srengseng Sawah, Jagakarsa dan Kelurahan Pasir Gunung Selatan, Cimanggis dapat segera diperbaiki. Langkah perbaikan untuk menghindari kecelakaan.

"Apa boleh buat, sebenarnya takut, karena sudah goyang, sudah lapuk," kata warga Depok, Abdul yang sehari-hari memanfaatkan jembatan itu untuk bekerja di Srengseng Sawah, Jakarta Selatan, Kamis (17/6).

Baca Juga

Menurut dia, jembatan gantung dengan panjang sekitar 100 meter dan lebar satu meter itu menjadi jembatan penyeberangan alternatif karena dapat mempersingkat waktu dan jarak tempuh bagi warga di dua provinsi yang dipisahkan Sungai Ciliwung itu. Sejatinya, sudah ada jembatan penghubung yang dibangun permanen yakni Jembatan Tonjong namun ia memilih menyeberang di jembatan yang berada di RT12/RW 02 melalui Jalan Gardu, Srengseng Sawah itu.

Alasannya, karena harus memutar jika melewati jembatan Tonjong sehingga jarak tempuh menjadi lebih jauh dan tentunya membutuhkan waktu lebih lama. "Jauh ke jalan yang baru, ke ujung jauh dari sini ke sana (Tonjong) bedanya hampir setengah jam," ucapnya.

Senada dengan Abdul, Wawan warga Depok mengakui jembatan tersebut mempersingkat waktu yakni kurang dari lima menit, sedangkan apabila melalui jembatan yang baru, ia harus berputar dengan jarak sekitar 15-30 menit. "Kalau bisa tolong diperbaiki, biar aman. Anak-anak banyak yang lewat di sini yang sekolah dari Depok ke Jakarta. Ini jalan paling utama bagi orang kerja juga," imbuhnya.

Untuk mencapai jembatan gantung itu, dapat diakses melalui Jalan Gardu dengan titik kenal melewati jalan turunan di seberang SD Negeri 15 Srengseng Sawah kemudian berbelok arah kanan dan melewati turunan gang sempit. Jembatan gantung yang diperkirakan sudah dibangun sekitar tahun 1990 itu memiliki tali-tali besi yang diikatkan di balok beton dan di dua pohon yang berada di wilayah Srengseng Sawah.

Sedangkan di wilayah Depok, warga memanfaatkan sisi kanan dan kiri jembatan itu untuk menjemur pakaian. Jembatan tersebut memiliki kerangka besi yang di atasnya berupa papan atau lempeng dari besi dan potongan bambu yang beberapa bagiannya sudah ada yang rusak dan bolong karena keropos dan lapuk.

Sementara itu, di sisi kanan kirinya ada jaring yang juga sudah banyak yang rusak, sebagai pegangan orang yang akan melintasi jembatan gantung itu.Jembatan gantung itu hanya bisa dilewati pejalan kaki dan bisa berpapasan meski harus antre terlebih dahulu agar tidak kelebihan beban.Baik dari sisi Jakarta atau Depok, di jembatan gantung tersebut tidak terdapat tanda larangan melintas sehingga warga masih bebas berlalu-lalang di atasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Informasi Ketersediaan Ruang ICU dan Isolasi di Depok

Terkonfirmasi Positif Covid-19 di Depok 331 Kasus

Pemkot Depok Apresiasi dan Dukung Program Jabar Mengaji

Apartemen di Depok Kurang Diminati Konsumen, Ini Penyebabnya!

Pemkot Depok Buka PPDB Sekolah Nonformal

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image