Polisi Tangkap Kepala Desa di Majalengka Aniaya Warga

Red: Ratna Puspita

Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Majalengka, Jawa Barat, menangkap seorang oknum kepala desa yang telah menganiaya warga Tasikmalaya hingga luka-luka. Kepala desa berinisial ES itu diduga melakukan penganiayaan secara spontanitas karena pengaruh minuman keras.
Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Majalengka, Jawa Barat, menangkap seorang oknum kepala desa yang telah menganiaya warga Tasikmalaya hingga luka-luka. Kepala desa berinisial ES itu diduga melakukan penganiayaan secara spontanitas karena pengaruh minuman keras. | Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, MAJALENGKA -- Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Majalengka, Jawa Barat, menangkap seorang oknum kepala desa yang telah menganiaya warga Tasikmalaya hingga luka-luka. Kepala desa berinisial ES itu diduga melakukan penganiayaan secara spontanitas karena pengaruh minuman keras. 

"Pelaku penganiaya ini berinisial ES yang merupakan seorang kepala desa di Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka," kata Kasat Reskrim Polres Majalengka AKP Siswo De Cuellar Tarigan di Majalengka, Selasa (22/6).

Baca Juga

Menurutnya peristiwa penganiayaan yang melibatkan kepala desa terhadap warga Tasikmalaya itu berawal saat terjadi pertikaian di jalan tepatnya di Desa Kencana, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka. Ia mengatakan pada saat itu korban sedang mengendarai mobil menuju rumah kerabatnya yang berada di daerah itu, tetapi tiba-tiba dihentikan oleh pelaku dan langsung dipukul di bagian muka beberapa kali.

"Tanpa alasan pelaku ES langsung melakukan pemukulan ke bagian wajah korban dengan menggunakan kepalan tangan sebanyak tiga kali," tuturnya.

Kemudian, Siswo mengatakan, korban berhasil melarikan diri dan langsung menuju rumah kerabatnya. Akan tetapi, ES tetap melakukan pengejaran dan kembali melakukan penganiayaan.

Bahkan, ES dibantu temannya dengan inisial UN terus melancarkan aksi penganiayaan, sehingga korban mengalami luka-luka di bagian wajah dan patah gigi. "Setelah berhasil mengejar korban, pelaku kemudian melakukan penganiayaan dengan cara membanting sampai tersungkur sebanyak dua kali dan menendang bagian wajah sebanyak dua kali. Pelaku lainnya yaitu inisial UN ikut melakukan pemukulan sebanyak dua kali menggunakan kepalan tangan kanannya ke bagian wajah korban," ujarnya.

Ia menambahkan dari hasil pemeriksaan petugas, pelaku mengaku melakukan aksi itu spontanitas, dikarenakan awalnya ada pertikaian ketika berpapasan di jalan. Pelaku juga diketahui di bawah pengaruh minuman keras.

"Pelaku dijerat pasal 170 KUHPidana dengan ancaman hukuman selama-lamanya 5 tahun enam bulan penjara," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


137.326 Siswa di Jabar Diterima di PPDB Tahap Pertama

Kasus Varian Delta di Karawang: Satu Meninggal, 20 Sembuh

Waspada! Emil Ingatkan Virus Delta Sudah Masuk ke Jabar

Pemkab Cianjur Kembali Tunda Pembelajaran Tatap Muka

Kendaraan Menuju Tujuan Wisata di Cianjur Diputar Balik

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image