Pemkot Depok Batasi Kegiatan Warga pada Malam Hari

Red: Andri Saubani

Petugas Satpol PP memberikan imbaun agar segera menutup toko saat operasi pembatasan jam operasional di Sawangan, Depok, Jawa Barat, Selasa (22/6/2021). Pemerintah Kota Depok memberlakukan pembatasan jam operasional terhadap pusat perbelanjaan, restoran, dan pertokoan hingga pukul 19.00 WIB dan aktivitas warga hingga pukul 21.00 WIB guna mencegah penyebaran COVID-19.
Petugas Satpol PP memberikan imbaun agar segera menutup toko saat operasi pembatasan jam operasional di Sawangan, Depok, Jawa Barat, Selasa (22/6/2021). Pemerintah Kota Depok memberlakukan pembatasan jam operasional terhadap pusat perbelanjaan, restoran, dan pertokoan hingga pukul 19.00 WIB dan aktivitas warga hingga pukul 21.00 WIB guna mencegah penyebaran COVID-19. | Foto: ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHA

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kota Depok, Jawa Barat mengambil langkah Kebijakan Pengetatan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang dimuat dalam Keputusan Wali Kota Depok Nomor 443/249/Kpts/Dinkes/Huk/2021 dengan membatasi warga di malam hari. Kasus Covid-19 di Depok saat ini sedang mengalami lonjakan yang signifikan.

"Aktivitas warga dibatasi sampai dengan pukul 21.00 WIB," kata Juru Bicara Satgas Covid-19 Kota Depok Dadang Wihana, di Depok, Kamis (24/6).

Baca Juga

Keputusan Wali Kota Depok juga membatasi kegiatan keagamaan, tempat ibadah hanya untuk ibadah wajib dengan kapasitas maksimal 30 persen. Untuk penguburan jenazah, takziah, tahlilan diikuti oleh keluarga maksimal 15 orang.

"Pengajian rutin, subuh keliling dan ibadah bersama di luar tempat ibadah untuk sementara ditiadakan," katanya.

Selain itu, kegiatan di fasilitas umum dan ruang pertemuan (gedung pemerintah, swasta dan masyarakat), seluruhnya ditutup dan kegiatan rapat, pertemuan, bimtek, workshop dan sejenisnya dilaksanakan secara daring. Begitu juga dengan kegiatan seni, budaya, komunitas dan pertemuan-pertemuan dilaksanakan secara daring, resepsi pernikahan/khitanan hanya diperkenankan untuk akad nikah dihadiri keluarga inti maksimal 30 orang dan untuk khitanan 20 orang.

Dadang juga menjelaskan kegiatan olahraga hanya dilakukan yang bersifat mandiri. Kegiatan belajar-mengajar dilaksanakan secara daring. Penerimaan kunjungan kerja dan perjalanan dinas ke luar Depok untuk sementara dihentikan.

"Untuk tamu keluarga dari luar Depok maksimal lima orang," ujarnya pula. Ia berharap warga Depok bisa mematuhi keputusan Wali Kota depok tersebut, sehingga bisa memutus mata rantai penularan Covid-19.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


IDAI: Kegiatan Anak 0 Hingga 18 Tahun Harus Dilakukan Daring

Akibat Lonjakan Covid-19, Permintaan Peti Mati Meningkat

Pasien Rawat Inap RSD Wisma Atlet Bertambah 323 Orang

Jaksel Tutup Kegiatan Ziarah Makam

Saudi Setuju Gunakan Vaksin Berbeda pada Dosis Kedua

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image