Buka Tutup Jalan di Bandung Dilonggarkan Hanya Malam Hari 

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Ratna Puspita

Kebijakan buka tutup jalan di Kota Bandung yang berjalan 3 termin pada masa penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat akan dilonggarkan pada PPKM yang berlangsung hingga 25 Juli. Buka tutup jalan hanya akan dilakukan pada pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB. (Foto: Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana)
Kebijakan buka tutup jalan di Kota Bandung yang berjalan 3 termin pada masa penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat akan dilonggarkan pada PPKM yang berlangsung hingga 25 Juli. Buka tutup jalan hanya akan dilakukan pada pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB. (Foto: Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana) | Foto: Edi Yusuf/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kebijakan buka tutup jalan di Kota Bandung yang berjalan 3 termin pada masa penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat akan dilonggarkan pada PPKM yang berlangsung hingga 25 Juli. Buka tutup jalan hanya akan dilakukan pada pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB. 

Sebelumnya, buka tutup jalan dilakukan 3 pada tiga termin atau waktu, yaitu pukul 08.00 WIB hingga 11.00 WIB, pukul 13.00 WIB hingga 16.00 WIB, dan pukul 18.00 WIB hingga pukul 05.00 WIB. Kebijakan tersebut merupakan bagian dari relaksasi di sektor ekonomi. 

Baca Juga

"Pertemuan di Pendopo pak wali kota, pak kapolrestabes dan pak dandim ketemu perwakilan warga, ada aspirasi sekarang hanya 1 kali penutupan nggak tiga kali hanya sore sampai pagi," ujar Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana, Rabu (21/7). 

Ia melanjutkan, jika masyarakat memiliki kepentingan yang darurat saat penutupan jalan maka dapat membuka sekat dengan terlebih dahulu menghubungi petugas. Yana mengatakan, kebijakan penutupan jalan dikembalikan seperti sebelum PPKM Darurat berlangsung. 

Sekretaris Daerah Kota Bandung Ema Sumarna mengatakan Pemkot Bandung akan menindaklanjuti keputusan pemerintah pusat yang memperpanjang PPKM dengan rapat melibatkan seluruh instansi dan lembaga terkait. Pemkot Bandung akan melakukan relaksasi di sektor ekonomi mengacu kepada keputusan tersebut. 

"Kami memberikan relaksasi kepada para pelaku usaha formal dan informal termasuk PKL pada malam hari itu yang akan direlaksasi tapi prinsipnya mau diluar atau di dalam dine in tidak diperbolehkan tetap harus take away," katanya. 

Pemkot Bandung juga akan menyesuaikan kebijakan work from home (WFH) dan relaksasi jam operasional. Ema mengatakan saat ini level kewaspadaan penyebaran Covid-19 masih berada di level 4 penyebaran Covid-19 yang naik turun. 

"Kafe, restoran dan PKL (kuliner) tidak boleh dine in tapi take away saya melihatnya eksplisit di Inmendagri nomor 22, yang ada relaksasi jam operasional dilonggarkan," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Fauci: Varian Delta Dominasi Kasus COVID di AS

4.936 Pasien COVID-19 di Wisma Atlet Masih Rawat Inap

BPJS Kesehatan DIY Optimalkan Layanan Daring

Perpanjangan PPKM Darurat Jangan Matikan Usaha

Inmendagri tak Gunakan Istilah Darurat, Diganti PPKM Level 4

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image