Anggaran Habis, Dapur Umum Isoman Pemkot Cirebon Berhenti

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Muhammad Fakhruddin

Anggaran Habis, Dapur Umum Isoman Pemkot Cirebon Berhenti (ilustrasi).
Anggaran Habis, Dapur Umum Isoman Pemkot Cirebon Berhenti (ilustrasi). | Foto: Antara/Fauzan

REPUBLIKA.CO.ID,CIREBON -- Dapur umum yang didirikan Pemkot Cirebon melalui Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DSPPPA) bagi warga yang menjalani isolasi mandiri (isoman), terpaksa berhenti. Hal itu menyusul habisnya anggaran yang bersumber dari belanja tidak terduga (BTT) Pemkot Cirebon.

Kabid Sosial  DSPPPA Kota Cirebon, Aria Dipahandi, menjelaskan, dapur umum itu beroperasi sejak Sabtu, 17 Juli 2021. Terakhir, dapur umum beroperasi pada Sabtu, 24 Juli 2021.

‘’Mulai (Ahad) 25 Juli 2021, dapur umum berhenti dulu karena anggarannya sudah habis,’’ kata Aria kepada Republika, Jumat (30/7).

Aria mengatakan, pendirian dapur umum itu menggunakan dana BTT sebesar Rp 200 juta. Setiap hari, dapur umum tersebut memproduksi sekitar 2.200 nasi kotak bagi warga yang menjalani isoman di lima kecamatan di Kota Cirebon.

Menurut Aria, pendistribusian nasi kotak itu dilakukan untuk memenuhi kebutuhan makan siang dan makan malam bagi warga yang isoman. Selain nasi, di dalam kotak nasi itu berisi tiga macam menu bergizi.

Nasi kotak yang telah dimasak dan dikemas di dapur umum, selanjutnya didistribusikan ke lima kecamatan. Proses pemasakan maupun pengemasan dan pendistribusian ribuan nasi kotak ke lima kecamatan itu melibatkan berbagai pihak.

Aria mengaku tidak mengetahui kapan program dapur umum bagi warga isoman itu akan berlanjut. Pihaknya berharap, program tersebut dapat menjadi ‘pancingan’ bagi elemen masyarakat lainnya untuk berbuat hal serupa.

‘’Kalau ada pihak lain yang mau mendirikan dapur umum, kami senang sekali. Karena kalau hanya mengandalkan anggaran dari pemerintah daerah, terbatas,’’ tukas Aria.

Seperti diberitakan, pendirian dapur umum itu sebelumnya dilakukan atas perintah Wali Kota Cirebon, Nashrudin Azis. Tujuannya, untuk membantu warga yang terpapar Covid-19, khususnya bagi gejala ringan dan tanpa gejala yang sedang menjalani isoman.

Azis mengungkapkan, tidak semua warga yang menjalani isoman akibat terpapar Covid-19 itu memiliki penghasilan tetap. Justru kebanyakan mereka adalah orang-orang yang mencari nafkah harian. Jika mencari nafkah keluar rumah dalam kondisi positif Covid-19, maka akan berpotensi menularkan kepada orang lain.

‘’Kami intruksikan Dinsos untuk mengeluarkan stok yang ada, yang pasti Pemda Kota Cirebon akan berusaha sekuat tenaga dalam penanganan Covid-19, termasuk bagi yang OTG dan bergejala ringan,’’ tandas Azis. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Dapur Umum di Sukabumi Pasok Telur Rebus ke Tenaga Kesehatan

Tanjung Kalian akan Disulap Jadi Dapur Umum

864 Pasien Covid-19 di Cirebon Sembuh

Karyawan Sejumlah Perusahaan Geruduk Polresta Cirebon

PPKM Diperpanjang, Penyekatan di Kota Cirebon Dilanjut

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image