Pemkot Bandung Tunggu Pusat Soal Kelanjutan PPKM Level 4

Red: Muhammad Fakhruddin

Di saat PPKM level 4, Satpol PP Jawa Barat dan petugas Dishub melakukan edukasi protokol kesehatan (prokes) di kawasan Simpang Dago, Kota Bandung, Ahad (1/8). Kegiatan simpatik tersebut bekerjasama dengan Komunitas Penyanyi Jalanan (KPJ) Bandung, sebagai salah satu upaya mengingatkan warga agar tetap menjaga prokes karena pandemi Covid-19 belum berakhir.
Di saat PPKM level 4, Satpol PP Jawa Barat dan petugas Dishub melakukan edukasi protokol kesehatan (prokes) di kawasan Simpang Dago, Kota Bandung, Ahad (1/8). Kegiatan simpatik tersebut bekerjasama dengan Komunitas Penyanyi Jalanan (KPJ) Bandung, sebagai salah satu upaya mengingatkan warga agar tetap menjaga prokes karena pandemi Covid-19 belum berakhir. | Foto: Edi Yusuf/Republika

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung masih menunggu kebijakan pemerintah pusat terkait penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 4 apakah dilanjut atau tidak. Hasil evaluasi, PPKM yang sudah berlangsung di Kota Bandung selama satu bulan berjalan dengan baik.

"Hari ini kita sedang menunggu bagaimana kebijakan pusat," ujar Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna, Senin (2/8). Ia menuturkan, pihaknya sedang menyiapkan bahan untuk dibahas dalam rapat terbatas tentang Covid-19 yang akan dilaksanakan Selasa (3/8).

Ema mengatakan, berdasarkan data penyebaran Covid-19 di Kota Bandung kumulatif di Kota Bandung naik. Namun kasus konfirmasi aktif Covid-19 menurun sehingga hal tersebut harus dipecahkan permasalahannya.

Ia mengaku sudah berkoordinasi dengan dinas kesehatan yang menyebut bahwa kasus kumulatif naik karena laporan kasus tertunda sehingga akhirnya menumpuk. Saat ini, keterisian tempat tidur di rumah sakit mulai menurun hingga mencapai 60 persen yang menunjukkan tren baik.

"Jumlah kesembuhan tinggi dan yang dirawat berkurang, mudah-mudahan Bandung masa puncak dan itu terjadi di bulan Juni dan awal Juli sekarang dalam posisi menurun dalam kondisi baik meski positivity rate 14," ungkapnya.

Ia melanjutkan, pergerakan mobilitas masyarakat dan kerumunan di ring satu dan dua relatif berkurang namun di wilayah perbatasan masih terjadi. Pihaknya terus mendorong agar kewilayahan tetap melakukan pengawasan dan patroli di masyarakat untuk menekan mobilitas.

"Yang utama prokes, double masker jaga jarak itu merupakan faktor mempengaruhi kasus. Pelacakan kita terus dilakukan sehingga semakin mudah maping dinamika perkembangan Covid-19," katanya.

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...

Terkait


PPKM Level 4 Dilanjut di 45 Kabupaten/Kota di Luar Jawa Bali

Studi Peringatkan Risiko Munculnya Strain Resisten Vaksin

PPKM Level 4 Diperpanjang Sampai 9 Agustus

Dinkes: Ketersediaan Vaksin Sinovac di Surabaya Kosong

Bupati Temanggung: Jumlah Pasien Covid-19 di RSUD Turun

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image