Vaksinasi Nakes di Bandung Dosis Ketiga Capai 1.408 Orang

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Bilal Ramadhan

Petugas menginformasikan terkait sertifikat vaksin kepada sejumlah anak yang telah menjalani vaksinasi saat vaksinasi massal bagi anak di Gedung PKK Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (28/7/2021). Pemerintah Kota Bandung menyediakan 1.000 dosis vaksin COVID-19 bagi anak berusia 12-17 tahun dalam rangka peringatan hari anak nasional serta percepatan program vaksinasi nasional
Petugas menginformasikan terkait sertifikat vaksin kepada sejumlah anak yang telah menjalani vaksinasi saat vaksinasi massal bagi anak di Gedung PKK Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (28/7/2021). Pemerintah Kota Bandung menyediakan 1.000 dosis vaksin COVID-19 bagi anak berusia 12-17 tahun dalam rangka peringatan hari anak nasional serta percepatan program vaksinasi nasional | Foto: ANTARA/RAISAN AL FARISI

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Satuan Petugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kota Bandung mengungkapkan vaksinasi dosis ketiga bagi tenaga kesehatan (nakes) sudah mencapai 1.408 orang. Total sasaran nakes yang akan disuntik dosis ketiga mencapai 24 ribu lebih orang di Kota Bandung.

"Vaksin nakes (dosis ketiga) 1.408 orang, jadi sumber daya manusia di kesehatan mencapai 24.709 orang," ujar Ketua Harian Satgas Covid-19 Kota Bandung, Ema Sumarna.

Ia menuturkan, pihaknya memastikan agar ketersediaan dan stok vaksin ada. Saat ini, total masyarakat yang telah divaksin di Kota Bandung mencapai 800 ribu orang lebih dari total sasaran 1,9 juta.

Ema mengatakan pihaknya berharap pada September nanti target vaksinasi bisa mencapai 70 persen dan akhir tahun mencapai 100 persen. Pihaknya juga berharap pada Maret tahun 2022 sudah terbentuk kekebalan komunitas atau herd immunity.

"Kita baru di 800 ribu sekian dari 1.9 juta lebih artinya baru di angka 44 persen, kita ingin secepatnya September sudah 70 persen akhir tahun mudah-mudahan 100 persen sehingga nanti di bulan Maret 2022 herd immunity," katanya.

Terkait masih ada masyarakat yang enggan divaksin, ia mengklaim saat ini mayoritas masyarakat memilih ingin divaksinasi di masa pandemi Covid-19. Ema menambahkan, jika penerapan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) dilanjut maka pihaknya mengajukan relaksasi di sektor usaha kepada pemerintah.

Ia mengatakan, Wali Kota Bandung telah mengirimkan surat kepada Kemendagri terkait relaksasi di sektor usaha. Ema mengatakan permohonan tersebut berasal dari aspirasi yang diserap dari pelaku usaha restoran dan kafe.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...

Terkait


Pemprov DKI Telusuri Laporan Ada Sekolah Jalankan PTM

BI Bantu 200 Tabung Oksigen untuk Pemkot Solo

Dinkes Tangsel Catat Pasien Covid-19 Dominan Isoman di Rumah

Jepang Permalukan Warga yang tak Patuh Pembatasan Covid

Ribuan Calon Pengantin Batalkan Pernikahan Sepanjang PPKM

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image