Pemkot Bandung Belum Beri Relaksasi Meski Covid-19 Menurun

Red: Muhammad Fakhruddin

Setelah sebelumnya tutup saat PPKM, pusat perbelanjaan Pasar Baru Kota Bandung, kini diperbolehkan buka, Ahad (1/8). Meski demikian, suasana masih sepi pengunjung. Sejumlah peraturan pun diberlakukan, pengunjung wajib pakai masker dan harus melalui cek suhu tubuh. Selain itu, toko yang buka diberlakukan nomor ganjil genap secara bergiliran.
Setelah sebelumnya tutup saat PPKM, pusat perbelanjaan Pasar Baru Kota Bandung, kini diperbolehkan buka, Ahad (1/8). Meski demikian, suasana masih sepi pengunjung. Sejumlah peraturan pun diberlakukan, pengunjung wajib pakai masker dan harus melalui cek suhu tubuh. Selain itu, toko yang buka diberlakukan nomor ganjil genap secara bergiliran. | Foto: Edi Yusuf/Republika

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung menyatakan belum memutuskan untuk memberi relaksasi tambahan kepada sektor bisnis meski tingkat kasus COVID-19 di Kota Bandung mulai mengalami penurunan.

Wali Kota Bandung Oded M Danial mengatakan masih ada beberapa indikator bahwa penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kota Bandung tetap berada di level 4 pada masa perpanjangan hingga 9 Agustus 2021 ini. "Sehingga tetap sampai hari ini berdasarkan informasi yang terakhir saja dengan Gubernur Jabar, memang di Kota Bandung ini variabel indikasi tadi masih pada level 4 seperti itu," kata Oded di Bandung, Jawa Barat, Selasa (3/8).

Sehingga, menurutnya kebijakan yang diterapkan pada masa PPKM yang diperpanjang hingga 9 Agustus 2021 ini masih tetap sama seperti sebelumnya. "Karena memang dari kebijakan Inmendgari seperti itu, kita tetap melakukan implementasi kebijakan sesuai dengan Inmendgari yang ada. termasuk dengan tempat pariwisata," kata Oded.

Adapun pada Selasa ini angka kasus aktif COVID-19 di Kota Bandung mengalami penurunan dibandingkan sebelumnya. Pada Selasa ini, angka kasus aktif yakni sebanyak 7.062 orang, padahal pada Minggu (1/8) lalu jumlah kasus aktif mencapai 9.118 orang.

Selain itu, sejauh ini tingkat keterisian tempat tidur isolasi atau Bed Occupancy Rate (BOR) di 30 rumah sakit yang ada di Kota Bandung pun mengalami penurunan. Sejauh ini BOR di Kota Bandung sebesar 59,8 persen dari 2.275 tempat tidur yang tersedia.

Sedangkan beberapa waktu sebelumnya BOR pernah mencapai 70 persen, hingga 91 persen. Dengan belum ditambahnya relaksasi, Oded meminta masyarakat tetap menahan diri agar mengurangi mobilitas. Lalu ia pun meminta masyarakat agar tetap berdisiplin menerapkan protokol kesehatan dengan ketat. "Harapannya masyarakat menahan diri, memahami bersama," kata Oded.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


PPKM Efektif, Anies Minta Warga Tetap Disiplin Cegah Covid

Polda Metro: Dua Juta Orang Telah Pegang STRP

Pemkot Bandung Masih Larang Makan di Tempat

PPKM Level 4 di Jakarta Diperpanjang Hingga 9 Agustus

Tasikmalaya Jadi Daerah Pertama di Jawa dengan PPKM Level 2

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image