Purwakarta Bakal Gelar Sekolah Tatap Muka Secara Bertahap

Red: Bilal Ramadhan

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 saat vaksinasi massal di Gelanggang Olahraga (GOR) Purnawarman, Purwakarta, Jawa Barat, Rabu(23/6/2021). Pemerintah Kabupaten Purwakarta menyiapkan sedikitnya 3.000 dosis vaksin COVID-19 dengan sasaran utama kelompok lanjut usia, pekerja dan usia produktif untuk mencapai kekebalan komunal dan mencegah lonjakan kasus COVID-19.
Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 saat vaksinasi massal di Gelanggang Olahraga (GOR) Purnawarman, Purwakarta, Jawa Barat, Rabu(23/6/2021). Pemerintah Kabupaten Purwakarta menyiapkan sedikitnya 3.000 dosis vaksin COVID-19 dengan sasaran utama kelompok lanjut usia, pekerja dan usia produktif untuk mencapai kekebalan komunal dan mencegah lonjakan kasus COVID-19. | Foto: ANTARA FOTO/Muhamad Ibnu Chazar

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Pemerintah Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, secara bertahap akan melaksanakan sekolah tatap muka menyusul terus menurunnya kasus Covid-19 di daerah tersebut.

Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika mengatakan saat ini daerahnya sudah ke luar dari Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4 dan berlanjut ke PPKM Level 3.

"Di masa PPKM Lever 3 ini, pembatasan aktivitas masyarakat menjadi lebih longgar," kata Anne.

Menurut dia, berlakunya PPKM Level 3 ini akan ditindaklanjuti dengan mengkaji berbagai relaksasi. Misalnya di bidang pendidikan, itu terkait dengan pembukaan sekolah tatap muka.

Ia mengatakan, sekolah tatap muka akan dilakukan secara bertahap, karena hingga kini belum semua pelajar di Purwakarta mendapatkan vaksinasi Covid-19. Relaksasi dalam PPKM Level 3 ini juga akan menyasar kegiatan masyarakat di rumah makan, sekarang sudah dapat makan di tempat atau dine in selama 30 menit bagi rumah makan yang mempunyai akses outdoor.

Begitu juga untuk tempat ibadah, sudah bisa dibuka dengan kapasitas 50 persen. "Jadi mulai hari ini Masjid Agung Purwakarta sudah akan membuka untuk jamaah yang shalat, tetapi memang hanya kapasitas 50 persen dengan Prokes yang sangat ketat," kata dia.

Anne menyampaikan kalau saat ini Purwakarta sudah masuk zona oranye Covid-19 dengan berhasil menaikkan indeks dari 161 menjadi 208. Disampaikan pula, angka kematian Covid-19 di Purwakarta turun yang mana terkoreksi menjadi 3,3 persen dari sebelumnya 4 persen.

Kemudian keterisian bed rumah sakit atau BOR di Purwakarta juga turun drastis menjadi 43 persen. Meski begitu, di masa PPKM Level 3 ini Pemkab Purwakarta terus memantau mobilitas masyarakat. Terkait dengan penutupan jalan, itu tergantung pada situasi dan tingkat mobilitas.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Vaksinasi di Kawasan Industri Bekasi Diminta Lebih Optimal

Wagub DKI: Ganjil Genap Jadi Pengendali Mobilitas Warga

Syarat Perjalanan Internasional Disamakan di Setiap Level

Ini Syarat Perjalanan dan Operasional Damri Selama PPKM

Khofifah Klaim PPKM Efektif Turunkan Covid-19 Jatim

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image