Keterisian Kamar RS Rujukan COVID-19 di Bekasi 30 Persen

Red: Ratna Puspita

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi, Jawa Barat mengumumkan tingkat keterisian kamar atau Bed Occupancy Rate (BOR) rumah sakit rujukan COVID-19 di daerah itu berada di angka 30 persen berkat penurunan kasus aktif selama sepekan terakhir. (Foto: Ilustrasi COVID-19)
Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi, Jawa Barat mengumumkan tingkat keterisian kamar atau Bed Occupancy Rate (BOR) rumah sakit rujukan COVID-19 di daerah itu berada di angka 30 persen berkat penurunan kasus aktif selama sepekan terakhir. (Foto: Ilustrasi COVID-19) | Foto: PixaHive

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi, Jawa Barat mengumumkan tingkat keterisian kamar atau Bed Occupancy Rate (BOR) rumah sakit rujukan COVID-19 di daerah itu berada di angka 30 persen berkat penurunan kasus aktif selama sepekan terakhir. "Alhamdulillah kasus aktif terus menurun hingga BOR sekarang ini cuma 30 persen. Itu sudah jauh di bawah ketentuan WHO sebesar 60 persen," kata Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan kepada awak media di Aula K.H Noer Ali di Lantai 4 Gedung Bupati Bekasi, Senin (23/8).

Dani mengaku, penurunan angka kasus aktif COVID-19 juga berdampak pada penurunan tingkat keterisian tempat isolasi terpusat di tiga hotel secara signifikan. Jika tren penurunan ini berlanjut maka bukan tidak mungkin Pemkab Bekasi akan mengakhiri kontrak kerja sama pemakaian hotel isolasi.

Baca Juga

"Untuk sekarang, kontrak dengan hotel itu dibayar sesuai kamar yang dipakai saja," katanya.

Dani meminta masyarakat tidak kendur untuk menerapkan protokol kesehatan 5M yaitu memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas meski terjadi penurunan kasus. Pemerintah pusat maupun daerah, kata dia, hanya melakukan pelonggaran yang berkaitan pemulihan ekonomi namun tidak melonggarkan protokol kesehatan seperti pemakaian masker.

"Kita belajar dari Negara Amerika Serikat yang melonggarkan kebijakan pakai masker tapi justru mengalami peningkatan kembali. Artinya belajar dari situ tidak ada alasan belum cukup waktu jadi syarat untuk mengendurkan prokes," ucapnya.

Satuan Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi sebelumnya juga telah mengumumkan tren penurunan kasus aktif. "Dalam sehari penambahan kasus tidak lebih dari 100 kasus sedangkan angka kesembuhannya selalu dua kali lipat lebih banyak dari kasus aktif," kata Juru Bicara Satgas COVID-19 Kabupaten Bekasi Alamsyah.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...

Terkait


Thailand Catat 17.491 Kasus Baru Covid-19

Sleman Target Vaksinasi Capai 80 Persen Akhir September

Asia Tenggara Cetak Kematian Covid-19 Tertinggi di Dunia

Jabar Hilang Pendapatan Rp 20 Miliar/Hari karena PPKM

Orang Tua Wajib Dapat Informasi Kesiapan Sekolah

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image