Wapres Ingin Fashion Muslim Jadi Produk Halal Unggulan

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ratna Puspita

Wakil Presiden Ma'ruf Amin.
Wakil Presiden Ma'ruf Amin. | Foto: Dok KIP/Setwapres

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mendorong industri fashion Muslim menjadi yang terdepan dalam upaya menjadikan Indonesia sebagai produsen produk halal terbesar dunia pada 2024. Karena itu, wapres menilai perlunya promosi terpadu secara strategis dan konsisten dalam industri fashion Muslim.

“Kita ingin supaya fashion Muslim menjadi yang terdepan. Untuk menjadi pusat mode Muslim dunia, diperlukan promosi terpadu seperti yang dilakukan oleh MUFFEST (Muslim Fashion Festival Indonesia). Jadi, kita harapkan MUFFEST ini menjadi panggung yang strategis dan besar, dan tentu saja secara konsisten,” kata wapres melalui siaran persnya saat menerima National Chairman Indonesia Fashion Chamber (IFC) Ali Charisma secara virtual, Senin (30/8).

Baca Juga

Wapres mengatakan, pemerintah mendukung pelaksanaan kegiatan MUFFEST tersebut. Ia berharap melalui pelaksanaan acara tersebut, pembangunan ekonomi dan keuangan syariah dari sektor fashion akan makin maju dan memberikan banyak manfaat bagi pengembangan industri lainnya.

Wapres mengatakan, untuk memudahkan  promosi produk secara global, dapat  memanfaatkan platform digital. “Kita punya perusahaan platform digital, sudah banyak yang melakukan pemasaran global. Channel-nya sudah ada, bagaimana kita memanfaatkan potensi yang sekarang ada,” kata wapres.

Selain itu, wapres juga menyambut baik gagasan IFC untuk memasukkan fashion sebagai bagian dari kurikulum pendidikan. Untuk itu, wapres akan meminta Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) untuk menjajaki peluang fashion masuk dalam kurikulum.

“Tadi ada usulan untuk melahirkan di tingkat akademisi, (ahli) fashion. Ini nanti kita komunikasikan dengan IAEI, supaya apa yang selama ini digarap tidak hanya menjadi ahli-ahi di bidang keuangan, tetapi juga di bidang fashion. Saya setuju sekali,” ungkapnya.

Wapres mengatakan, kolaborasi dengan berbagai pihak pun diperlukan untuk mendukung IFC. Wapres juga mendorong IFC untuk menjadikan fashion Muslim Indonesia sebagai produk ekspor dunia.

“Selamat bekerja, 2024 sudah menjadi terbesar di dunia. Saya kira Pak Ali [Charisma] ini punya tanggung jawab besar dalam hal ini,” katanya.

Sebelumnya, Ali Charisma meminta dukungan berkelanjutan dari pemerintah terhadap penyelenggaraan MUFFEST, sebagai sarana untuk memperkenalkan fashion Muslim Indonesia kepada dunia. 

“Kami berharap event ini tidak cukup kami jalankan sendiri. Kami berusaha meyakinkan kepada aparat pemerintah, semoga impian kami menjadikan Indonesia salah satu atau satu-satunya pusat mode muslim dunia itu akan tercapai, yang dampaknya kami harapkan bisa menyejahterakan masyarakat Indonesia,” ucap Ali.

Selain itu, lanjutnya, fashion Muslim Indonesia tersebut perlu juga dikembangkan di sektor pendidikan. “Kami harapkan juga bisa melebarkan pendidikan Indonesia, dengan mungkin memberikan kurikulum yang khusus modest fashion di akademisi yang mempunyai jurusan fashion. Kami yakin bahwasanya pondasi itu penting sekali untuk menuju sukses,” ujarnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Pemerintah Dukung Fesyen Muslim Masuk Kurikulum Pendidikan

Strategi Industri Fesyen Muslim Bertahan di Masa Pandemi

Cara Fashion Muslim Ekspansi untuk Bertahan Saat Pandemi

Permintaan Fashion Muslim Masih Cukup Tinggi Meski Pandemi

Wapres Minta Konsolidasi Data Turunkan Kemiskinan Ekstrem

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image