Gage di Puncak Juga Diterapkan untuk Kendaraan Roda Dua

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Agus Yulianto

Anggota TNI berjaga untuk mengarahkan kendaraan saat penerapan ganjil genap di Jalan Raya Puncak, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (3/9). Pemerintah Kabupaten Bogor menerapkan uji coba sistem ganjil genap bagi kendaraan di wilayah puncak pada tanggal 3 hingga 5 September 2021, jika uji coba tersebut efektif mengurai kepadatan akan dilanjutkan terus setiap akhir pekan. Republika/Putra M. Akbar
Anggota TNI berjaga untuk mengarahkan kendaraan saat penerapan ganjil genap di Jalan Raya Puncak, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (3/9). Pemerintah Kabupaten Bogor menerapkan uji coba sistem ganjil genap bagi kendaraan di wilayah puncak pada tanggal 3 hingga 5 September 2021, jika uji coba tersebut efektif mengurai kepadatan akan dilanjutkan terus setiap akhir pekan. Republika/Putra M. Akbar | Foto: Republika/Putra M. Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR --  Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor melalui Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor akan melaksanakan uji coba ganjil-genap kendaraan bermotor, di kawasan Puncak hari ini, Jumat (3/9). Sistem ganjil-genap tersebut akan diterapkan bagi seluruh kendaraan bermotor, baik roda dua maupun roda empat.

Pantauan Republika, arus lalu lintas di Simpang Gadog atau Exit Gerbang Tol (GT) Ciawi terpantau ramai lancar. Sekitar pukul 09.00 WIB hingga 10.00 WIB petugas sempat memberlakukan ganjil-genap, yang akan dilanjutkan kembali sekitar pukul 13.00 WIB pascasholat Jumat.

Kasat Lantas Polres Bogor, AKP Dicky Pranata mengatakan, kendaraan yang diperbolehkan masuk ke kawasan Puncak hari ini hanya kendaraan dengan plat nomor ganjil. “Hari ini kendaraan yang akan diizinkan masuk ke wilayah Puncak adalah plat nomor ganjil. Kita akan laksanakan terhadap seluruh kendaraan, roda dua maupun roda empat. Baik kendaraan dari Bogor maupun dari luar Bogor tanpa kecuali,” kata Dicky kepada wartawan, Jumat (3/9).

Penerapan ganjil-genap terhadap seluruh kendaraan bermotor dilakukan dengan tujuan menekan dan mengendalikan arus volume kendaraan yang naik. Apalagi, menurut Dicky, pada evaluasi lalu lintas kawasan Puncak pada pekan lalu terjadi lonjakan kendaraan roda dua yang cukup luar biasa.

“Oleh karena itu kita harus kendalikan agar tidak terjadi penumpukan seperti tempo hari, yang akhirnya dapat berpotensi menjadi klaster klaster penularan baru di wilayah wisata Puncak,” tuturnya.

Dicky mengatakan, ganjil-genap ini nantinya akan dilaksanakan selama 24 jam. Adapun check point yang akan dijaga oleh petugas yakni di Exit GT Ciawi, Exit Cibanon, Simpang Gadog, Rainbow Hills, dan Bendungan.

Selain itu, sambung dia, ada tambahan dua check point ganjil-genap di kawasan Sentul, Babakan Madang. Personel yang dikerahkan merupakan personel gabungan Satgas Covid-19. Mulai dari TNI-Polri, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor, Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Bogor, Satpol PP, dan dibantu dari Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Kabupaten Bogor.

Untuk kendaraan yang tidak sesuai dengan ketentuan, Dicky mengatakan, tidak ada sanksi selain memutar balik agar tidak melanjutkan perjalanan ke kawasan Puncak.

“Untuk saat ini dalam rangka uji coba kami hanya melakukan imbauan dan mengarahkan untuk dilakukan putar balik saja,” ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Ganjil-Genap Kota Bogor Diperpanjang pada Hari Kerja

Ganjil-Genap Kota Bogor akan Dievaluasi

Bogor Terapkan Kembali Ganjil-Genap Bagi Kendaraan Bermotor

Kota Bogor Kembali Berlakukan Ganjil-Genap Mulai Jumat

Lima Ribu Kendaraan Terjaring Saat Ganjil-Genap Bogor

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image