Ganjil Genap Efektif Tekan Kendaraan dari Luar Bandung

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Bilal Ramadhan

Petugas gabungan menghentikan kendaraan saat pemberlakuan ganjil genap di gerbang keluar Tol Pasteur, Kota Bandung, Jumat (3/9). Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung bersama Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polrestabes Bandung memberlakukan sistem ganjil genap di lima akses tol masuk Kota Bandung yang berlaku mulai Jumat (3/9) hingga Ahad (5/9), dengan tujuan untuk menekan mobilitas masyarakat guna meminimalisir penyebaran Covid-19 di masa PPKM. Foto: Republika/Abdan Syakura
Petugas gabungan menghentikan kendaraan saat pemberlakuan ganjil genap di gerbang keluar Tol Pasteur, Kota Bandung, Jumat (3/9). Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung bersama Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polrestabes Bandung memberlakukan sistem ganjil genap di lima akses tol masuk Kota Bandung yang berlaku mulai Jumat (3/9) hingga Ahad (5/9), dengan tujuan untuk menekan mobilitas masyarakat guna meminimalisir penyebaran Covid-19 di masa PPKM. Foto: Republika/Abdan Syakura | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung menyebut pelaksanaan ganjil genap kendaraan sejak Jumat (3/9) hingga Ahad (5/9) kemarin efektif menekan mobilitas kendaraan yang berada dari luar Kota Bandung. Namun, belum efektif untuk menekan mobilitas kendaraan di wilayah aglomerasi Bandung Raya.

"Sangat efektif (ganjil genap) cuma algomerasi tidak efektif dari Kabupaten Bandung, Bandung Barat masih ada yang berkeliaran di Kota Bandung apalagi di Dago dan Lembang," ujar Kabid Pengendalian dan Ketertiban Transportasi Dishub Kota Bandung, Asep Kuswara saat dihubungi, Senin (6/9).

Ia menuturkan, langkah yang dapat dilakukan untuk meminimalisasi mobilitas kendaraan di wilayah aglomerasi yaitu dengan semakin memperketat. Pihaknya hanya menyediakan anggota dan sarana prasarana selama masa ganjil genap kendaraan.

"Itu (kebijakan) pimpinan," ujarnya. Asep melanjutkan, pada hari pertama pelaksanaan ganjil genap masih terdapat kendaraan yang mencoba masuk ke Kota Bandung hingga akhirnya diputar balik.

"Mungkin orang tidak tahu ganjil genap, kami sudah on air di Jakarta koordinasi sama Jasa Marga. Mungkin coba-coba dalam hal ke Bandung takut hoaks atau gimana ternyata di Bandung ada ganjil genap sehingga diputar balikan," katanya.

Ia menuturkan, pada hari kedua Sabtu dan ketiga Minggu pelaksanaan ganjil genap mobilitas kendaraan relatif lebih menurun. Terkait angka penurunan kendaraan dan yang diputar balik, pihaknya masih melakukan pendataan.

Sebelumnya, pelaksanaan ganjil genap kendaraan dilaksanakan di lima gerbang tol di Kota Bandung yaitu Tol Pasteur, Tol Pasirkoja, Tol Buah Batu, Tol Moch Toha dan Tol Kopo. Pelaksanaan ganjil genap kendaraan dilakukan sejak pukul 06.00 WIB hingga 21.00 WIB.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Holywings Kemang Bisa Ditutup Selama PPKM

Polisi Bakal Periksa Manajemen Kafe Holywings

Pandemi tak Bisa Diselesaikan dengan Kebijakan Tambal-Sulam

Gelar PTM, Pemkot Diminta Siapkan Skenario Penanggulangan

37 Sekolah di Tangsel Belum Diperbolehkan Gelar PTM

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image