Bupati Minta BPBD-BIG Investigasi Meluapnya Sungai Cidurian

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Kondisi jembatan perbatasan Kecamatan Sukajaya dan Kecamatan Nanggung yang terputus di Desa Urug, Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/9/2021).  Ambruknya jembatan yang disebabkan banjir bandang aliran Sungai Cidurian itu mengakibatkan akses jalan warga antar Kecamatan terputus.
Kondisi jembatan perbatasan Kecamatan Sukajaya dan Kecamatan Nanggung yang terputus di Desa Urug, Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/9/2021). Ambruknya jembatan yang disebabkan banjir bandang aliran Sungai Cidurian itu mengakibatkan akses jalan warga antar Kecamatan terputus. | Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya/rwa.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Bupati Bogor Ade Munawaroh Yasin meminta Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor dan Badan Informasi Geospasial (BIG) melakukan investigasi atas meluapnya aliran Sungai Cidurian di empat kecamatan Kabupaten Bogor, Jawa Barat pada Senin (6/9) petang WIB.

"Ini perlu diinvestigasi untuk dilihat penyebabnya, apa karena airnya deras sekali. Karena ini intensitas hujan nggak terlalu besar, jadi apakah di atas ada yang ambruk atau apa. Bila perlu harus ke atas menggunakan drone," ucap Ade saat meninjau lokasi banjir di Desa Kalongsawah, Kecamatan Jasinga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/9).

Dia berencana membuat bendungan yang saat ini, masih dalam tahap lelang proyek, untuk mengantisipasi banjir di kemudian hari. "Tahun ini ada rencana membangun, masa sanggah, mudah-mudahan Kamis atau Jumat sudah bisa langsung turun ke lapangan untuk perbaikan," ujar Ade yang juga membagikan bantuan bahan makanan kepada para korban bencana.

BPBD menyatakan, insiden meluapnya Sungai Cidurian pada Senin petang mengakibatkan robohnya jembatan dan merusak belasan rumah warga. Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Bogor, Adam Hamdani mengatakan, banjir bandang tersebut mengakibatkan kerusakan infrastruktur di empat kecamatan.

Kerusakan terjadi di Kecamatan Cigudeg, Nanggung, Jasinga, dan Sukajaya. "Ada juga 50 orang santri dan guru di Ponpes Darussalam terisolasi, karena jembatan utama yang membentang di atas Sungai Cidurian terbawa arus. Saat ini tim TRC sudah berupaya masuk ke sana," ucap Ade.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Empat Jembatan Terputus Akibat Banjir di Kabupaten Bogor

Jembatan di Sukajaya Putus Akibat Banjir Bandang

Pemkab Investigasi Penyebab Banjir Bandang Sungai Cidurian

Bupati Bogor Targetkan Angka Balita Stunting Turun

Dua Orang Ditemukan Tewas Tenggelam di Sungai Cidurian

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image