Distan: Banjir di Lebak-Serang tak Berpotensi Puso

Red: Ratna Puspita

Dinas Pertanian Provinsi Banten menyatakan banjir yang menggenangi 160 hektare sawah di Kabupaten Lebak dan Serang akibat hujan deras pada Senin (13/9) malam tidak berpotensi puso. (Foto: Banjir di Serang, Banten)
Dinas Pertanian Provinsi Banten menyatakan banjir yang menggenangi 160 hektare sawah di Kabupaten Lebak dan Serang akibat hujan deras pada Senin (13/9) malam tidak berpotensi puso. (Foto: Banjir di Serang, Banten) | Foto: Antara/Asep Fathulrahman

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Dinas Pertanian Provinsi Banten menyatakan banjir yang menggenangi 160 hektare sawah di Kabupaten Lebak dan Serang akibat hujan deras pada Senin (13/9) malam tidak berpotensi puso. Kepala Dinas Pertanian Provinsi Banten Agus M.Tauchid di Serang, Kamis (16/9), mengatakan hasil pendataan oleh petugas penyuluh lapangan di dua daerah itu, data per 14 September 2021 sekitar 160 hektare tanaman padi terendam.

Lahan sawah di Kabupaten Lebak yang terendam seluas 110 hektare tersebar di tiga desa di Kecamatan Cibadak, yakni Cisangu 70 hektare, Bojong Cae 20 hektare, dan Cimenteng Jaya 20 hektare. "Jenis tanaman padi Inpari 42 dengan usia tanam 45 hingga 90 hari, berada di Kecamatan Cibadak totalnya 110 hektare," katanya.

Baca Juga

Pihaknya masih menginventarisasi daerah lainnya di Lebak yang masih ada tanaman padi terendam banjir. Tanaman padi yang terendam banjir di Kabupaten Serang berada di Desa Kemuning, Kecamatan Tunjungteja dengan luas sekitar 50 hektare.

"Usia tanaman padi yang terendam satu sampai 80 hari," kata dia.

Hujan deras mengakibatkan air sungai meluap dan menggenangi persawahan di daerah setempat. Pihaknya memastikan sawah yang terendam tersebut tidak berpotensi gagal panen, mengingat genangan air di areal tanaman padi tidak terlalu lama.

Namun, pihaknya tetap mengantisipasi kemungkinan terjadinya puso dengan pemberian bibit baru bagi tanaman padi yang tidak bisa diselamatkan karena terdampak banjir. "Kita baru menginventarisasi data di lapangan mengingat belum ada yang masuk kategori puso. Sekalipun demikian sudah diantisipasi untuk penggantian benih kalau ada yang puso," kata Agus Tauchid.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


BKSDA Banten Amankan Sejumlah Hewan Langka

Banjir Rendam Ratusan Rumah di Banten

Rumah Roboh Pascahujan Lebat di Serang, Banten

Drainase Buruk, Banjir Limpasan Hujan di Serang

Warga Sentral Rangkasbitung Mengungsi karena Banjir

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image