Cianjur Berharap Distribusi Vaksin dari Pusat Maksimal

Red: Muhammad Fakhruddin

Cianjur Berharap Distribusi Vaksin dari Pusat Maksimal. Vaksin Covid-19 (ilustrasi)
Cianjur Berharap Distribusi Vaksin dari Pusat Maksimal. Vaksin Covid-19 (ilustrasi) | Foto: Pixabay

REPUBLIKA.CO.ID,CIANJUR -- Pemkab Cianjur, Jawa Barat, berharap distribusi vaksin COVID-19 dari pemerintah pusat maksimal guna mendukung percepatan vaksinasi khususnya sebagai upaya mempertahankan levelPPKM karena Cianjur terancam kembali ke level 3 akibat pencapaian vaksinaai belum maksimal.

Bupati Cianjur, Herman Suherman mengatakan indikator yang diterapkan pemerintah pusat terkait level, berdasarkan angka vaksinasi 50 persen dari target, sedangkan di Cianjur hingga saat ini, baru tercapai 16,5 persen dari 1,9 juta penerima. "Terbatasnya pasokan vaksin, membuat target belum dapat dilakukan secara maksimal, sedangkan terkait penurunan level dari pemerintah pusat mengeluarkan kebijakan, pencapaian vaksinasi menjadi indikator penilaian," katanya, Kamis (16/9).

Untuk mempertahankan level 2, tutur dia, pencapaian vaksinasi dosis harus mencapai 50 persen dan 40 persen untuk vaksinasi lansia dari total target. Sedangkan untuk turun ke level 1, pencapaian vaksinasi dosis pertama di angka 70 persen dengan capaian vaksinasi lansia sebesar 60 persen.

Ketika tidak tercapai ungkap dia, risikonya Cianjur akan kembali ke PPKM level 3, meski kasus sudah turun dan tingkat keterisian ruang isolasi terpusat mulai kosong dan angka kematian tidak terjadi sejak satu pekan terakhir. "Namun pemicunya tetap mengejar vaksinasi untuk mempercepat herd immunity," katanya.

Pihaknya berharap pasokan vaksin dari pusat, dapat berjalan dengan lancar dan tidak terjadi keterlambatan, sehingga pemerintah daerah dapat mengupayakan pemberian vaksin secara maksimal sesuai indikator pusat.

Sekretaris Dinkes Cianjur Irvan Nur Fauzy, mengatakan stok vaksin di Cianjur, saat ini, hanya 40 ribu dosis dan diperkirakan hanya cukup untuk satu pekan ke depan. Sehingga untuk mengejar pencapaian hingga 50 persen, harus menggelar vaksinasi untuk 500 ribu warga.

"Stok vaksin dari pemerintah pusat sangat terbatas, sekitar 10 ribu dosis per minggu. Meski diberi puluhan ribu stok per hari, akan tetap sulit untuk mengejar target termasuk keterbatasan tenaga kesehatan jika dikebut," katanya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Autoantibodi, Potensi Masalah Baru Pasien Covid-19 Berat

80 Persen Kematian Covid-19 di Yogyakarta Belum Divaksin

Tahap 63, Sebanyak 1,6 Juta Vaksin Pzifer Tiba di Indonesia

RT/RW Diminta Ingatkan Warga Soal Prokes dan Vaksinasi

Beda Pandangan Soal Vaksin, 1 dari 7 Orang Berhenti Berteman

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image