Objek Wisata di Tasikmalaya Diminta Gunakan Peduli Lindungi

Rep: Bayu Adji P/ Red: Muhammad Fakhruddin

Objek Wisata di Tasikmalaya Diminta Gunakan Peduli Lindungi (ilustrasi).
Objek Wisata di Tasikmalaya Diminta Gunakan Peduli Lindungi (ilustrasi). | Foto: Republika/Bayu Adji P.

REPUBLIKA.CO.ID,TASIKMALAYA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya sudah mulai melakukan uji coba pembukaan destinasi wisata sejak pekan lalu. Sejumlah objek wisata sudah mulai kembali dibuka untuk publik.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tasikmalaya, Ivan Dicksan mengatakan, uji coba pembukaan destinasi wisata dilakukan untuk melihat konsistensi pengelola objek wisata dalam penerapan protokol kesehatan (prokes). Dalam uji coba ini, OPD terkait telah diminta terus melakukan pengawasan.

"Kita lihat, karena ini sifatnya uji coba, apakah mereka bisa konsisten menerspkan prokes atau tidak? Kalau dirasa riskan, segera kita tutup," kata dia, Senin (20/9).

Namun, apabila uji coba pembukaan destinasi wisata dirasa berjalan baik, objek wisata dapat tetap beroperasi. Dengan begitu, ketika Kota Tasikmalaya masuk PPKM Level 2, objek wisata akan sudah siap untuk menerima kunjungan wisatawan dengan lebih baik.

Saat ini, Kota Tasikmalaya masih menerapkan PPKM Level 3. Karenannya, dibukanya objek wisata masih bersifat uji coba. Jumlah kunjungan wisatawan juga masih dibatasi, maksimal 25 persen. 

Ivan menambahkan, pihaknya juga mendorong para pengelola wisata untuk menggunakan aplikasi PeduliLindungi. Penggunaan aplikasi itu dilakukan agar wisatawan yang masuk dipastikan sudah menjalani vaksinasi. 

"Itu kan arahan dari Menteri Pariwisata, agar yang masuk sudah divaksin. Namun, penggunaan PeduliLindungi akan kita terapkan di Tasikmalaya secara bertahap. Dinkes juga kota dorong agar vaksinasinya lebih kencang," kata dia.

Menurut Ivan, saat ini penggunaan aplikasi PeduliLindungi di objek wisata masih belum menjadi sebuah kewajiban. Namun, ia berharap, para pengelola objek wisata dapat menggunakan aplikasi itu agar aktivitas wisatawan tetap aman dari penularan Covid-19.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Destinasi Wisata Diimbau Taat Prokes

Banyumas Masuk PPKM Level 3, Bupati: Faktor Aglomerasi

Masjid di Perlis Diizinkan Buka Penuh Mulai 22 September

Oman Perbolehkan Kembali Sholat Jumat di Masjid

Kapolri: Pertumbuhan Ekonomi Sejalan Pengendalian Covid-19

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image