IPB-BRIN Ciptakan Mesin Konsentrator Oksigen

Red: Muhammad Fakhruddin

Peneliti IPB University Aris Purwanto menekan tombol Oksigen Konsentrator di Kampus IPB Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (27/9/2021).IPB University bekerjasama dengan BPI-BRIN mengembangkan inovasi alat bantu pernapasan Oksigen Konsentrator OxIL yang menggunakan material lokal yang dikemas dengan teknologi instrumentasi dan kontrol dari BPI-BRIN dan dapat diproduksi dengan biaya murah serta dapat dipergunakan secara personal
Peneliti IPB University Aris Purwanto menekan tombol Oksigen Konsentrator di Kampus IPB Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (27/9/2021).IPB University bekerjasama dengan BPI-BRIN mengembangkan inovasi alat bantu pernapasan Oksigen Konsentrator OxIL yang menggunakan material lokal yang dikemas dengan teknologi instrumentasi dan kontrol dari BPI-BRIN dan dapat diproduksi dengan biaya murah serta dapat dipergunakan secara personal | Foto: ANTARA/Arif Firmansyah

REPUBLIKA.CO.ID,BOGOR -- IPB Universitybersama Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) berhasil menciptakan OxIL, mesin konsentrator oksigen, yang diluncurkan di Kampus IPB Dramaga, Bogor, Jawa Barat, Senin (27/9).

"Hasil inovasi konsentrator oksigen ini masih produk prototipe dan bahan bakunya dari lokal, tapi memiliki kualitas lebih baik," kata Rektor IPB University Arif Satria.

Menurut Arif Satria, hasil inovasi tersebut sebenarnya sudah bisa digunakan sejak dua bulan lalu, tetapi tim penelitinya masih terus melakukan uji coba untuk memastikan mesin benar-benar bisa dipakai dengan baik. "Benar-benar siap pakai, untuk kebutuhan rumah sakit yang menggunakan oksigen," katanya.

Mesin konsentrator oksigen dan fine bubble tersebut menyerap oksigen dari udara yang difilter dengan saringan molekuler, sehingga oksigen yang diserap tanpa batas dan tidak perlu menggunakan tabung oksigen. "Jadi lebih efisien dan ekonomis," katanya.

IPB dan BRIN masih akan mencari mitra industri yang akan memproduksi massal dan memasarkan produk tersebut. Arif Satria menyatakan optimistis produk konsentrator oksigen tersebut dapat dipasarkan di Indonesia, untuk kebutuhan rumah sakit.

Konsentrator oksigen itu, katanya, memanfaatkan enzim zeolit, dapat dimanfaatkan juga untuk mempercepat proses pembesaran ikan. Gagasan membuat konsentrator oksigen tersebut, menurut Arif, saat terjadi ledakan kasus COVID-19 pada Juni 2021.

Kondisi tersebut, katanya, dipersulit dengan kelangkaan pasokan oksigen untuk kebutuhan medis. IPB bersama BRIN kemudian menggagas alat penangkap oksigen di udara untuk dimanfaatkan bagi pasien positif COVID-19.

Pada kesempatan tersebut, Arif juga memperkenalkan para peneliti yang membuat inovasi konsentrator oksigen tersebut. Mereka adalah Dr Zaenal Abidin (pakar kimia lempung dan zeolit dari Departemen Kimia IPB University).

Prof Y Aris Purwanto, dosen di Departemen Teknik Mesin dan Biosistem IPB University dan pakar aplikasi fine bubble di bidang pertanian. Teknologi fine bubble telah dikembangkan oleh ilmuwan Jepang.Lalu ada Dr Anto Tri Sugiarto, peneliti di Balai Pengembangan Instrumentasi Badan Riset dan Inovasi Nasional (BPI BRIN).

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


IPB dan BPI-BRIN Buat Oxygen Concentrator dari Bahan Lokal

Jalin Kerjasama, Tani Centre IPB Komitmen Muliakan Petani

Presiden Dorong IPB Jadi Kampus Pelopor Inovasi Pertanian

Hasil Studi IPB Jadi Acuan Penanganan Covid-19 di Kota Bogor

IPB: Ada Warga Kota Bogor Gangguan Mental Akibat Pandemi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image