Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

UB Pastikan Status PTNBH tidak akan Pengaruhi UKT

Rabu 27 Oct 2021 18:16 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Mas Alamil Huda

Universitas Brawijaya (UB) mengadakan konferensi pers tentang perubahan status kampus menjadi PTN Berbadan Hukum, Rabu (27/10).

Universitas Brawijaya (UB) mengadakan konferensi pers tentang perubahan status kampus menjadi PTN Berbadan Hukum, Rabu (27/10).

Foto: Republika/Wilda Fizriyani
UB) telah resmi menyandang status PTNBH Mulai Oktober 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Universitas Brawijaya (UB) telah resmi menyandang status Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum (PTNBH) mulai Oktober 2021. Hal ini berarti kampus mendapatkan hak otonomi secara penuh untuk mengelola sistem akademik, keuangan, dan kepegawaian.

Rektor UB, Profesor Nuhfil Hanani, menegaskan, status kampus apapun sebenarnya tidak ada hubungannya dengan penentuan Uang Kuliah Tunggal (UKT). "Jadi apakah itu satker (satuan kerja), apakah itu PTNBH, BLU (Badan Layanan Umum), itu tidak ada hubungannya dengan UKT. Jadi sama sekali tidak ada," kata Nuhfil dalam konferensi pers (konpers) di Kota Malang, Rabu (27/10).

Menurut Nuhfil, PTNBH hanya mendapatkan wewenang mencari uang di luar UKT. Langkah ini bisa dilakukan dengan mendirikan perusahaan, hotel, mal, dan sebagainya. Oleh karena itu, Nuhfil menegaskan, tidak ada dampak komersialisasi sehingga mahasiswa tak perlu khawatir. 

Nuhfil mengaku telah mendengar isu di media sosial mengenai dampak perubahan status kampus. Isu-isu tersebut antara lain UKT mahasiswa akan meningkat dan tunjangan dosen bakal turun. Menurut Nuhfil, perubahan status tidak ada hubungannya dengan aspek-aspek tersebut meskipun sangat berkaitan dengan pendapatan universitas.

Nuhfil menyatakan, kampus bisa melakukan kerja sama dengan perusahaan lain untuk bisa mendapatkan pendapatan di luar pendidikan. Bisa juga melakukannya dengan inovasi teknologi yang dimiliki UB dan sebagainya. Yang pasti untuk kampus PTNBH ditargetkan memiliki daya saing tinggi atau berkualitas.

"Makanya kita dipatok jadi universitas kelas dunia. Bahkan sudah ditunjuk tahun 2025, seingat saya, rangkingnya 500 dunia. Sekarang dari subjek, ada beberapa sudah mencapai 500 dunia," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA