Pemprov jabar Tunggu Alokasi 11 Juta Liter Minyak Goreng

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Pekerja mendorong berisi minyak goreng curah di Pasar Subuh, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Selasa (2/11/2021). Harga minyak goreng curah mengalami kenaikan dari sebelumnya Rp14 ribu menjadi Rp19.800 per kilogram akibat kurangnya pasokan.
Pekerja mendorong berisi minyak goreng curah di Pasar Subuh, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Selasa (2/11/2021). Harga minyak goreng curah mengalami kenaikan dari sebelumnya Rp14 ribu menjadi Rp19.800 per kilogram akibat kurangnya pasokan. | Foto: Antara/Adeng Bustami

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG---Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat Moh Arifin Soedjayana menyatakan, pihaknya masih menunggu distribusi minyak goreng dari Kementerian Perdagangan. Penyaluran rencananya akan melibatkan Aprindo. 

“Kita menunggu alokasi Jabar berapa untuk dialokasikan ke kabupaten/kota,” ujar Arifin, usai Rapat Koordinasi Nasional Stabilisasi Harga dan Ketersediaan Barang Kebutuhan Pokok di Hotel Preanger, Bandung, Senin (15/11).

Baca Juga

Arifin mengatakan, harga minyak goreng di Jabar sendiri terpantau Rp17.000 per liter. Cabai merah ada kenaikan tapi tidak terlalu tinggi. Menurutnya dalam rapat koordinasi tersebut setiap daerah menyampaikan kondisi dan pantauan harga jelang Nataru. “Di provinsi lain masih wajar, minyak goreng Rp17.000 di kita,” katanya.

Arifin berharap, adanya alokasi minyak goreng tersebut bisa menekan harga hingga Rp14.000. Menurutnya kenaikan ini bukan datang dari pedagang, tapi karena harga CPO yang tinggi. Sementara untuk cabai, pihaknya bersama Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Holtikultura sudah melakukan koordinasi.

“Di sentra produksi sama kesulitan karena musim hujan, terus kami berkoordinasi dengan sektor hulu, di Jabar cukup banyak cabai. Untuk telur juga masih taraf wajar, minyak saja yang tinggi sampai Rp17.000,” katanya.

Disperindag Jabar sendiri, kata dia, terus memantau perkembangan harga di lima pasar rakyat setiap hari. Menurutnya informasi fluktuasi dibuka pihaknya pada masyarakat lewat informasi di sosial media. “Saat ibu-ibu ke pasar sudah tahu. Kita juga memantau hujan dan bencana, kita sudah rapat sama Dishub dan Satgas Pangan agar tidak ada hambatan distribusi,” katanya. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Skema Antisipasi Lonjakan Covid-19 Saat Nataru Disiapkan

Bulog Sumut Jajaki Kerja Sama dengan UMKM

Bulog Sumut Jajaki Kerja Sama dengan UMKM

RSUD Kota Bogor Terima Bantuan Tiga Alat Kesehatan Canggih

Kemendag Sediakan 11 Juta Liter Minyak Goreng Rp 14 Ribu

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image