Sepanjang Oktober 2021, Terjadi 500 Bencana di Jabar

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Muhammad Fakhruddin

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (ketiga kiri) didampingi Pangdam III Siliwangi Mayjen TNI Agus Subiyanto (keempat kiri), Wakapolda Jabar Brigjen Pol Eddy Sumitro Tambunan (kedua kiri) dan Kepala BPBD Jabar Dani Ramdan (kiri) meninjau kesiapan pasukan saat Apel Siaga Bencana Tahun 2021 di Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Selasa (23/11). Apel gabungan yang diikuti oleh TNI, Polri, BPBD, Basarnas, relawan dan unsur SAR lainnya tersebut untuk meningkatkan kesiapsiagaan serta kewaspadaan dalam menghadapi bencana hidrometeorologi di wilayah Jawa Barat. Foto: Republika/Abdan Syakura
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (ketiga kiri) didampingi Pangdam III Siliwangi Mayjen TNI Agus Subiyanto (keempat kiri), Wakapolda Jabar Brigjen Pol Eddy Sumitro Tambunan (kedua kiri) dan Kepala BPBD Jabar Dani Ramdan (kiri) meninjau kesiapan pasukan saat Apel Siaga Bencana Tahun 2021 di Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Selasa (23/11). Apel gabungan yang diikuti oleh TNI, Polri, BPBD, Basarnas, relawan dan unsur SAR lainnya tersebut untuk meningkatkan kesiapsiagaan serta kewaspadaan dalam menghadapi bencana hidrometeorologi di wilayah Jawa Barat. Foto: Republika/Abdan Syakura | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil mengatakan, sepanjang Oktober 2021 telah terjadi 500-an bencana alam di wilayah Jabar. Mayoritas bencana tersebut merupakan bencana hidrometeorologi. Yakni, bencana yang terjadi oleh parameter meteorologi, seperti curah hujan, kelembapan, temperatur, dan angin.

"Per hari ini dari Oktober (2021) sudah disampaikan siaga satu sudah ada 500-an laporan kebencanaan. Mudah-mudahan tahun ke tahun jumlahnya makin sedikit dan kita bisa fokus membangun Jabar lebih baik," ujar Ridwan Kamil, yang akrab disapa Emil, setelah menjadi Inspektur Upacara Apel Kesiapsiagaan Menghadapi Potensi Bencana di Jalan Diponegoro Kota Bandung, Selasa (23/11).

Menurut Emil, di balik keindahan Jawa Barat yang luar biasa juga terkandung potensi kebencanaan, yang berdasarkan catatan dari tahun ke tahun jumlah dinamis.

"Ini menyesuaikan diri kurang lebih di atas 1.500-2000 laporan kebencanaan. Mayoritas adalah hidrologis, rata-rata dari Jabar tengah ke Jabar utara sifatnya banjir. Jabar tengah ke Jabar selatan sifatnya longsor," paparnya.

Menurut Emil, BMKG sudah memberikan peringatan berupa prediksi cuaca musim hujan yang curah hujannya sangat ekstrem akan terjadi sampai Desember 2021 dan Januari 2022. 

Sehingga, kata dia, dari Oktober Jabar sudah siaga satu. Sekarang, pihaknya menggelar apel untuk penguatan mengunjungi lagi para pasukan. 

"Tadi sudah dilihat bahwa Jabar pasukan kebencanaannya sangat siap. Ada peralatan baru, dapur umum yang canggih dari Kodam melengkapi dapur umum yang ada dari berbagai institusi, termasuk kepolisian, Basarnas, Dinsos dan lainnya," paparnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Apel Siaga Bencana Tahun 2021 Jawa Barat

Airlangga Dinilai Punya Potensi Menang di Jabar

Rampak Genteng, Doa Tanah dan Pandemi Covid

Wapres Minta Daerah Minimalisasi Dampak Bencana

Jabar Siap Jadi Contoh Program Mobil Vaksin Kemenparekraf

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image