Jokowi: Kita Harus Berwatak Trendsetter Bukan Follower

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo (Jokowi).
Presiden Joko Widodo (Jokowi). | Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak masyarakat Indonesia mampu untuk selalu berinovasi serta menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek). Sebab, inovasi dan pengusaaan iptek Indonesia menjadi modal dasar untuk bisa memenangi persaingan dan mengejar ketertinggalan dengan negara lain.

"Kita harus berwatak trendsetter bukan watak follower. Kedaulatan harus diperjuangkan dengan inovasi, dengan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi," ujar Jokowi saat meresmikan Pembukaan Kongres IV Persatuan Alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia secara virtual, Senin (6/12).

Baca Juga

Jokowi mengatakan, di tengah disrupsi digital seperti saat ini, kedaulatan tidak bisa hanya dimaknai sebagai kemampuan mengusir penjajah, memagari pihak lain masuk ke Tanah Air dan menutup diri. Tetapi lebih dari itu, kedaulatan adalah pemanfaatan maksimal untuk semakin terbuka dengan interaksi antar negara yang semakin tinggi.

"Satu pilar utama dalam menjaga kedaulatan adalah memenangkan kompetisi. Kita harus memenangkan kompetisi di dalam negeri, kita harus memenangkan kompetisi di pasar global pasar luar negeri," ujarnya.

Jokowi mengatakan, untuk bisa memenangkan persaingan di era global, Indonesia harus bisa lebih unggul dari negara lain. Namun, untuk bisa mengungguli negara lain, Indonesia tidak bisa menggunakan cara-cara yang sama yang dipakai negara yang sudah maju pada masa yang lalu.

Menurutnya, Indonesia harus mampu menemukan cara-cara baru untuk bisa mendahului negara lain. Cara-cara baru ini hanya bisa ditemukan melalui inovasi dan penguasaan Iptek.

"Kita harus menemukan cara-cara baru, mencari rel rel baru, kita tidak boleh melalui anak tangga yang dulu dilalui negara maju. Kalau itu kita lakukan kita tidak mungkin bisa mendahuluinya, ini pasti," ujar Jokowi.

Karena itu, mantan gubernur DKI Jakarta itu mengatakan, Indonesia tidak bisa hanya melangkah, tetapi melakukan lompatan kemajuan jika ingin mengungguli negara lain. "Kita tidak cukup hanya naik tangga, kita harus melompat. kalau tidak melompat, ya jangan berharap kita bisa mendahului negara-negara lain yang sudah lebih maju dari kita," kata dia. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Presiden Jokowi: Kedaulatan Bukan Berarti Menutup Diri

Presiden Jokowi Buka Kongres PA GMNI ke-4

Survei Capres Indikator: Pemilih Jokowi Pindah ke Ganjar

Dua Faktor yang Sebabkan Survei Kinerja Jokowi Meningkat

Survei: Kepuasan Terhadap Jokowi Tertinggi Sejak Pandemi

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image