Gubernur: Warga Jabar yang Terpapar Omicron 20 Orang

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jabar Ridwan Kamil menyatakan, pada Senin (3/1) tercatat warga Jawa Barat terpapar omicron ada 20 orang. Mereka, datang dari luar negeri kemudian dikarantina dan diketahui dari KTP warga Jabar.
Gubernur Jabar Ridwan Kamil menyatakan, pada Senin (3/1) tercatat warga Jawa Barat terpapar omicron ada 20 orang. Mereka, datang dari luar negeri kemudian dikarantina dan diketahui dari KTP warga Jabar. | Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Gubernur Jabar Ridwan Kamil menyatakan, pada Senin (3/1) tercatat warga Jawa Barat terpapar omicron ada 20 orang. Mereka, datang dari luar negeri kemudian dikarantina dan diketahui dari KTP warga Jabar. 

"Tapi tidak beredar di komunitas. Semuanya tersisir di batas negara atau di bandara, cuma KTP-nya tercatat sebagai warga Jawa Barat. Saya ulangi, omicron belum ada di tanah Jawa Barat per hari ini tapi yang KTPnya Jawa Barat dikarantina di Jakarta itu ada 20 orang," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil kepada wartawan, di Gedung Sate, Senin (3/1).

Baca Juga

Emil menegaskan, hingga saat ini belum ada yang sampai di Jawa Barat atau di level penularan lokal. Karena, semua omicron ini adalah orang-orang yang baru berpergian ke luar negeri datang ke Indonesia."Jadi beda sama Jawa Timur ya,itu mereka dari Bali masuk ke Surabaya," katanya.

Emil mengaku, memang jumlah warga Jabar yang terpapar cukup banyak mencapai 20 orang. Tapi, tidak beredar di komunitas masih dikarantina di batas negara di Jakarta."Saya nyatakan belum ada transmisi lokal tapi Pemprov Jabar selalu proaktif. Kami bersama tim komite melakukan perhitungan 14 hari pasca natal tahun baru (Nataru). Kami asumsikan kalau ada berita buruk seperti apa," paparnya.

Oleh karena itu, kata dia, maka peroksigenan pun dilakukan persiapan. Semua diulang persiapannya, seperti mempersiapkan saat virus delta masuk."Berita baiknya saya sampaikan omicron ini hasil laporan epidemologi waktu saya rapat sama Pa Luhut, dinyatakan bahwa omicron ini tingkat penularannya cepat tapi tingkat hospitalisasinya rendah," katanya.

Jadi, banyak masayarakat yang sembuh dengan cepat. Per hari ini, belum ada yang dirawat di rumah sakit. "Omicron, dihadangnya oleh 5 M. Karena rendah hospitalisasinya," katanya. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


India Gencar Vaksinasi Remaja Demi Antisipasi Covid-19 Omicron

Luhut Yakin Omicron Sudah Menyebar di Masyarakat

Dampak Omicron Lebih Ringan, Australia Tetap Buka Ekonomi

Airlangga: Vaksinasi Booster Segera Dimulai 12 Januari

Saudi Catat 8.955 Pelanggaran Prokes Covid-19 dalam Sepekan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image