Kang Emil Harap Reaktivasi Jalur Kereta Daerah Lain Bisa Beres Seperti di Garut

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Kereta inspeksi berhenti di Stasiun Garut, Kabupaten Garut, Kamis (6/1). Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, melakukan inspeksi menggunakan kereta inspeksi di sepanjang jalur kereta Cibatu-Garut untuk memastikan kesiapan sarana dan prasarana sebelum jalur itu dioperasikan.
Kereta inspeksi berhenti di Stasiun Garut, Kabupaten Garut, Kamis (6/1). Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, melakukan inspeksi menggunakan kereta inspeksi di sepanjang jalur kereta Cibatu-Garut untuk memastikan kesiapan sarana dan prasarana sebelum jalur itu dioperasikan. | Foto: Republika/Bayu Adji P

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil berharap, program reaktivasi kereta di seluruh daerah Provinsi Jabar bisa beres, seperti di Kabupaten Garut. Hal itu untuk memberikan pelayanan transportasi massal yang bebas macet, dan terjangkau bagi masyarakat umum.

"Pokoknya, mimpinya semua jalur yang visibel termasuk jalur lama tadi ke arah Jatinangor, Cicalengka, Ciwidey itu harus beres," kata Ridwan Kamil di Stasiun Garut, Kabupaten Garut, Kamis (6/1).

Baca Juga

Kang Emil, sapaan akrabnya, menyampaikan sudah ada diskusi bersama dengan Direktur Utama PT KAI Didik Hartantyo terkait rencana pengembangan rel kereta di daerah lain. Salah satunya, yaitu mimpi besar Provinsi Jabar mengembangkan daerah selatan Jabar dengan mereaktivitasi kembali jalur kereta nonaktif.

"Tadi di jalan didiskusikan bersama Pak Dirut, rencana-rencana pengembangan track-track lainnya, termasuk mimpi besar di Jabar selatan," katanya.

Menurut Kang Emil,  masyarakat Indonesia sudah seharusnya lebih mencintai kereta sebagai transportasi massal dibandingkan dengan mobil maupun lainnya. Alasannya, karena kereta memiliki keistimewaan, seperti melewati tempat yang luar biasa, tidak terjebak kemacetan, dan ongkosnya terjangkau.

"Indonesia harusnya lebih mencintai kereta api ya, ketimbang mobil dan sebagainya karena bisa melintasi tempat-tempat yang luar biasa tanpa macet dan harganya sangat-sangat terjangkau," kata Kang Emil.

Terkait target reaktivasi jalur kereta nonaktif, Kang Emil menyampaikan, semua sudah dikaji dan sedang diupayakan oleh jajaran PT KAI. "Masalah kapan dibangun nanti kita tunggu takdir, tapi saya mau ikhtiar sebagai pemimpin," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Daop 2 Bandung Gelar Vaksinasi Gunakan Rail Clinic

Jumlah Penumpang KAI Selama Nataru Naik 49 Persen

Serapan Anggaran 2021 Pemprov Jawa Barat Capai 95,51 Persen

Tarif Tes Antigen Bagi Penumpang Kereta Api Turun Jadi Rp 35 Ribu

Tarif Tes Antigen di Stasiun Kereta Turun Jadi Rp 35 Ribu

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image