Curiga Pungutan Liar, Orang Tua Siswa Bisa Lapor ke Saber Pungli Jabar

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan, Arie Lukihardianti/ Red: Irfan Fitrat

Pungutan liar (ILUSTRASI).
Pungutan liar (ILUSTRASI). | Foto: Foto : MgRol112

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG — Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar (Satgas Saber Pungli) Jawa Barat mengimbau orang tua siswa untuk melapor, apabila menemukan adanya pungutan dari pihak sekolah yang diduga tidak sesuai ketentuan. Satgas Saber Pungli Jawa Barat (Jabar) akan berupaya menindaklanjuti laporannya.

Kepala Bidang Data dan Informasi Satgas Saber Pungli Jabar Yudi Ahadiat mencontohkan soal pungutan terkait mutasi atau perpindahan siswa dari satu sekolah ke sekolah lain. “Bagi orang tua yang mengetahui itu, bisa lapor ke Saber Pungli Jabar di Jalan Diponegoro (Kota Bandung), bisa melalui WA (WhatsApp) atau e-mail. Pengadu akan dirahasiakan,” kata dia.

Tim Satgas Saber Pungli Jabar kini tengah mendalami dugaan adanya pungutan yang tak sesuai aturan terkait mutasi siswa di salah satu SMA negeri wilayah Bandung. Yudi menjelaskan, tim Saber awalnya menerima laporan soal orang tua siswa yang dimintai duit terkait perpindahan anaknya dari sekolah di Jakarta ke Bandung. Duit yang diminta pihak sekolah di Bandung disebut Rp 20 juta. “Orang tua ini keberatan dengan nilai Rp 20 juta,” kata dia.

Karena merasa keberatan, menurut Yudi, orang tua siswa itu bernegosiasi dengan dengan salah satu pejabat di sekolah tersebut. Kemudian angkanya sempat turun menjadi Rp 15 juta. “Turun lagi Rp 10 juta, langsung dibayar di sana,” ujar dia.

Pada 15 Januari lalu, Yudi mengatakan, tim Saber mendatangi sekolah di Bandung itu untuk mendalami soal dugaan pungutan tersebut. Menurut dia, saat itu dilakukan pemeriksaan terhadap salah satu wakil kepala sekolah (wakasek) di sana, yang diduga mengetahui soal pungutan terhadap orang tua siswa mutasi. Berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, kata dia, diduga soal pungutan itu diketahui oleh kepala sekolah. “Ini atas sepengetahuan, yang diketahui oleh kepala sekolah, untuk melakukan pungutan terhadap orang tua siswa yang mutasi,” kata dia.

Setelah dilakukan pemeriksaan, menurut Yudi, jumlah orang tua siswa yang diduga dimintai pungutan terkait mutasi itu bertambah menjadi tiga orang. “Bukan hanya pengadu saja. Ada orang tua lain yang sama mutasi, total tiga orang dengan pengadu, dimintai Rp 10 juta. Jadi, uang 30 juta diamankan,” katanya.

Terkait


Polres Ciamis Minta Keterangan Korban ‘Lingkaran Setan’

Disdik Jawa Barat menunda Pelaksanaan Tatap Muka (PTM) 100 persen

Disdik Jabar Lakukan Periodesasi Kepala Sekolah 

Mahfud Dorong Penguatan Satgas Saber Pungli

Disdik Jabar Intruksikan Cabang Jadi Orangtua Atlet Peparnas

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image