Polda Jabar Limpahkan Kasus Arteria Dahlan ke Polda Metro Jaya

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Agus Yulianto

Puluhan massa yang tergabung dalam Masyarakat Tatar Sunda dan Barisan Putra Sunda (Barada) menggelar aksi terkait pernyataan Arteria Dahlan yang telah menyinggung suku Sunda di depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (21/1/2022). Aksi tersebut salah satunya menuntut agar ketua umum partai yang menaunginya memecat Arteria Dahlan dengan pergantian antar waktu (recalling) sebagai anggota DPR RI karena Arteria tidak mencerminkan sebagai wakil rakyat yang seharusnya menjaga persatuan dan kesatuan nasional.
Puluhan massa yang tergabung dalam Masyarakat Tatar Sunda dan Barisan Putra Sunda (Barada) menggelar aksi terkait pernyataan Arteria Dahlan yang telah menyinggung suku Sunda di depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (21/1/2022). Aksi tersebut salah satunya menuntut agar ketua umum partai yang menaunginya memecat Arteria Dahlan dengan pergantian antar waktu (recalling) sebagai anggota DPR RI karena Arteria tidak mencerminkan sebagai wakil rakyat yang seharusnya menjaga persatuan dan kesatuan nasional. | Foto: Edi Yusuf/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Polda Jawa Barat (Jabar) mengungkapkan, laporan pengaduan Majelis Adat Sunda terhadap Anggota DPR RI Komisi III Arteria Dahlan dilimpahkan ke Polda Metro Jaya. Pelimpahan kasus tersebut sudah dilaksanakan pada Selasa (25/1/2022) kemarin.

"Laporan pengaduan tersebut (Majelis Adat Sunda) sudah dilimpahkan ke Polda Metro Jaya pada tanggal 25 Januari 2022," ujar Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Polisi Ibrahim Tompo saat dihubungi, Rabu (26/1/2022).

Baca Juga

Dia menuturkan, pelimpahan kasus tersebut ke Polda Metro Jaya disebabkan peristiwa kejadian terjadi di wilayah Jakarta. "Karena pertimbangan kejadiannya di wilayah Jakarta," katanya.

Sebelumnya, sejumlah masyarakat yang tergabung di Majelis Adat Sunda melaporkan anggota DPR RI Komisi III Arteria Dahlan ke Polda Jawa Barat, Kamis (20/1/2022). Pelaporan dilakukan buntut pernyataannya yang meminta Jaksa Agung mencopot Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) yang berbicara dengan Bahasa Sunda saat rapat dengar pendapat. 

 

photo
Kontroversi Pernyataan Arteria Dahlan - (Republika)
 

"Hari ini melaporkan Arteria Dahlan anggota DPR RI yang telah menyatakan dalam berita yang viral di media sosial bahwa meminta pencopotan kepala kejaksaan tinggi yang menggunakan bahasa Sunda berbicara dalam rapat menggunakan bahasa Sunda," ujar Pupuhu Agung Dewan Karatuan Majelis Adat Sunda, Ari Mulia Subagja Husein di Mapolda Jabar, Kamis (20/1/2022).

Pihaknya merasa tersakiti dengan pernyataan tersebut bahkan tidak menutup kemungkinan kondisi tersebut dapat terjadi ke yang lain. Pernyataan tersebut bahkan disebut sebagai bentuk penistaan.

"Ini sudah menjadi penistaan terhadap suku bangsa yang ada di Indonesia. Tidak akan ada Indonesia kalau tidak ada suku bangsa yang ada di nusantara termasuk di dalamnya ada Sunda dan lainnya," katanya.

Ari melanjutkan, pernyataan Arteria Dahlan tidak sejalan dengan pasal 32 Undang-Undang Dasar (UUD) ayat 2 yang mendukung upaya memelihara bahasa daerah yang hampir punah. Bukan untuk dilarang. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Pengaduan Majelis Adat Sunda Terkait Arteria Dahlan Telah Diterima Polda

Arteria Jelaskan Soal Lima Mobil Mewah Miliknya Berplat Nomor Sama

Fraksi PDIP Panggil Arteria

Arteria Soal Bahasa Sunda, Pengamat Ingatkan Politisi Pahami Sentimen Lokal

Ini Pernyataan Permohonan Maaf Arteria Dahlan kepada Masyarakat Jabar

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image