BPBD Kota Sukabumi Ajak Akademisi Mitigasi Bencana Berbasis Teknologi

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Muhammad Fakhruddin

Kota Sukabumi Masuk Daerah Resiko Sedang Bencana di Jabar (ilustrasi).
Kota Sukabumi Masuk Daerah Resiko Sedang Bencana di Jabar (ilustrasi). | Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID,SUKABUMI -- Masyarakat dan aparat di wilayah Kota Sukabumi harus tetap siaga mewaspadai potensi bencana. Meskipun, Kota Sukabumi merupakan salah satu daerah di Jawa Barat yang masuk dalam kategori wilayah sedang risiko bencana.

''Kota Sukabumi di posisi ke-23 dari 27 kabupaten/kota di Jawa Barat berisiko bencana sedang,'' ujar Kepala Seksi Pencegahan dan Kesiapsiagaan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi, Zulkarnain Barhami, Ahad (6/2/2022). Hal ini juga disampaikan dalam Seminar Tanggap Bencana masa Covid-19 pada acara pengenalan kehidupan kampus mahasiswa baru Sekolah Tinggi Hukum Pasundan Kota Sukabumi Sabtu (4/2/22).

Baca Juga

Hal ini berbeda dengan tetangganya Kabupaten Sukabumi berisiko tinggi. Namun kondisi tersebut terang Zulkarnain bukan bermakna di Kota Sukabumi tidak pernah mengalami peristiwa kejadian yang mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat sehingga menimbulkan kerugian, korban jiwa kerusakan lingkungan hingga dampak psikologis.

Sebab bencana sifatnya radius bukan administratif dan uniknya bisa terjadi kapan saja dan dimana saja. Terlebih peristiwa gempa misalnya sulit diketahui kemunculannya.

Oleh karena itu ungkap Zulkarnain, BPBD mengajak elemen akademis untuk aktif mengelola risiko berbasis inovasi teknologi yang mudah dipahami masyarakat. Misalnya seperti mendalami peta rawan bencana berikut jalur evakuasi serta membangun sesuai kaedah yang tepat serta mengisi tata ruang yang tersedia harus ramah bencana.

Zulkarnain mengatakan, kejadian gempa Bumi di wilayah Sukabumi termasuk risiko tinggi juga longsor, dan cuaca ektrem serta kekeringan. Di mana pengalaman gempa besar merusak terjadi akibat pergeseran Sesar Cimandiri yang dicatat Pusat Gempa Nasional (Pusgen, 2017).

Di antaranya gempa Palabuhanratu (1900), gempa Cibadak (1973), gempa Gandasoli (1982), gempa Padalarang (1910), gempa Tanjungsari tahun 1972, gempa Congeang (1948), dan gempa Sukabumi (2001) . Berdasarkan kejadian gempa tersebut, maka Kota Sukabumi memiliki potensi terhadap ancaman tingkat potensi bencana gempa bumi yang sedang ke tinggi.

Tingkat kerentanan ancaman bencana gempa bumi lanjut Zulkarnain, berada pada kelas tinggi dengan skor rata – rata memiliki nilai 2,2 – 2,6. Ia menuturkan, hingga saat ini BPBD telah menghimpun catatan indikasi bencana terjadi di Kota Sukabumi mulai dari 2013–2021.

Tercatat rata rata kejadian tiap tahunnya 172 kali yang kecendrungan indikasi meningkat. Selama sembilan tahun terhimpun 1.553 kejadian terjadi mulai kebakaran 250 kali, banjir 198 kali, tanah longsor 443 kali, puting beliung 120, gempa 103 dan cuaca ektrem 442.

Sebaranya ada di Kecamatan Cikole 296 kali, Cibeureum 160 kali, Citamiang 233 kali, Gunung Puyuh 240 kejadian, Warudoyong 209 kejadian, Lembursitu 175 kejadian dan Baros 139 kejadian dan terasa di 7 kecamatan 103) kali kejadian. Selain itu ditetapkan 15 kelurahan Tangguh Bencana.

Tanggap bencana lanjut Zulkarnain menjadi hal yang penting dibangun. Pada saat darurat kejadian orang terselamatkan lebih banyak karena faktor diri sendiri, lalu keluarga dan tetangga atau teman.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


6 Penyebab Kerusakan Alam Menurut Perspektif Alquran

11 Kabupaten/Kota di Jabar Indeks Risiko Bencananya Tinggi

Kejadian Bencana di Sukabumi Rata-Rata 172 Kasus per Tahun

Kearifan Lokal Indonesia Bisa Jadi Modal Antisipasi Bencana  

Jabar Hadapi Hingga 2.000 Kasus Bencana Setiap Tahun

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image