Bapenda Jabar Tak Mau Lengah Genjot Pendapatan

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto

Kepala Bapenda Jabar, Dedi Taufik mengatakan, pihaknya tidak ingin kehilangan momentum tren positif, termasuk saat bulan Ramadhan.
Kepala Bapenda Jabar, Dedi Taufik mengatakan, pihaknya tidak ingin kehilangan momentum tren positif, termasuk saat bulan Ramadhan. | Foto: Istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Jabar berhasil merealisasikan target triwulan pertama tahun 2022. Menurut Kepala Bapenda Jabar, Dedi Taufik, pihaknya tidak ingin kehilangan momentum tren positif, termasuk saat bulan Ramadhan.

Dedi pun, mengapresiasi semua jajaran yang sudah bekerja dengan baik sejak awal tahun. Kondisi pandemi yang terkendali juga menjadi faktor penting semua upaya bisa berjalan maksimal.

Namun, Dedi pun mengingatkan, bahwa pada ramadhan tahun-tahun sebelumnya, pendapatan daerah cenderung menurun. Hal ini harus bisa diantisipasi.

Target Pendapatan dari Pajak Daerah tahun 2022 Rp 19,75 triliun. Dari angka itu, target di sektor pajak kendaraan bermotor sebesar (PKB) Rp 8,44 triliun, Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) Rp 5,40 triliun, PBBKB Rp 2,49 triliun.

"Target pendapatan tercapai di tiriwulan I. Tidak boleh lengah mencapai tahapan di triwulan II. Kita harus terus meningkat. Sehingga cara di lapangan harus banyak," ujar Dedi, Selasa petang (19/4).

"Puasa masuk ke triwulan II, jangan turun. Day by day ga boleh kendor. Target bisa terlampaui kalau tidak kendor. Nanti berikutnya kita pikirkan kolaborasi atau inovasinya seperti apa. Pak Gubernur juga terus mengingatkan untuk terus berinovasi," kata Dedi.

Menurutnya, inovasi layanan yang berjalan pada bulan Ramadhan adalah samsat sore. Wajib pajak bisa membayar pajak pada sore hari termasuk akhir pekan di tempat publik. 

Dedi mencontohkan, pada pekan lalu, layanan Samsore digelar di sejumlah wilayah Bandung Raya. Salah satu titiknya di kawasan Alun-alun Bandung. Selama tiga jam, raihan pendapatan pada hari itu mencapai kurang lebih Rp 300 juta. 

Pada pekan lalu, Dedi meninjau langsung Samsore  di wilayah Pusat Pengelolaan Pendapatan Daerah (P3D) Korwil Purwakarta, Subang, Karawang,  Purwakarta, Subang, Karawang, Bekasi. Salah satu titik pusatnya ada di kawasan Alun-alun Bekasi.

Selama hampir tiga jam di hari itu, pendapatan samsat se wilayah polda metro (kota bekasi, kab bekasi dan Depok) sebesar Rp 655 juta. 

"Antusiasmenya sangat baik. Selama hampir tiga jam di wilayah Bodebek pendapatan terealisasi Rp 655 juta. Momentumnya ini yang kami jaga, kesadaran wajib pajak sangat baik," katanya.

Dedi mengatakan, pihaknya pun menghadirkan mobil Bandros untuk berkeliling, jadi setelah bayar pajak, warga bisa ngabuburit dan ada Seniman juga yang main musik. "Jelang buka puasa, kami bagikan makanan untuk takjil," katanya.

Program Samsore yang dibalut Bandros Ramadhan Juara terus bergulir setiap hari. Pada akhir pekan ini, Dedi berencana meninjau langsung pelaksanaannya di wilayah Cirebon. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Ngabuburit Bapenda Jabar Ajak Warga Bandung Bayar Pajak

Jual Beli Kendaraan Menggeliat, Bapenda Jabar Akselerasi Raihan Pajak

Selama Ramadhan Warga Bandung Raya dan Bodebek Bisa Bayar Pajak

Kemenkeu Sebut Penerimaan Pajak Daerah Masih Bisa Dioptimalkan

Kemenkeu Dorong Pertukaran Data Pajak Melalui UU HKPD

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image