Ini kata Pakar Terkait Rencana KAI Blacklist Pelaku Pelecehan Seksual

Rep: Ali Mansur/ Red: Agus Yulianto

Penumpang bersiap menaiki KRL Commuter Line di Stasiun Matraman, Jakarta.
Penumpang bersiap menaiki KRL Commuter Line di Stasiun Matraman, Jakarta. | Foto: Republika/Putra M. Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masih sering terjadinya kasus pelecehan seksual di dalam transportasi umum, khusus di dalam kereta, PT Kereta Api Indonesia (Persero) melakukan langkah tegas. Mereka akan melakukan blacklist terhadap penumpang yang melakukan pelecehan seksual selama dalam perjalanan kereta api. 

Menanggapi itu, Guru Besar Psikologi Politik Universitas Indonesia, Prof Hamdi Muluk menilai, kebijakan itu sah-sah saja dibuat. Namun, KAI harus menyosialiaskian aturan tindak kekeraan seksual dan juga menyangkut hak-hak dan perlindungan konsumen. Supaya para penumpang kereta mengerti betul dengan langkah yang dibuat KAI tersebut.

Baca Juga

"Kalau itu memang sesuai dengan ketentuan KUHP maupun Undang-undang Nomor 12 Tahun 2022 tentang tindak pidana kekerasan seksual, ya nggak apa-apa," tegas Hamdi Muluk, saat dihubungi, Kamis (23/6).

Kemudian, kalau masih melanggar, maka bisa diberi sanksi pemblokiran. Namun dengan catatan, asal ada landasan hukumnya. Sebab, tidak menutup kemungkinan jika tidak ada landasan hukumnya, suatu saat KAI bisa digugat. Itu karena dianggap melanggar hak-hak konsumen untuk jasa KAI.

"Apakah sanksi itu efektif memberikan efek jera, tergantung apakah soal sanksi ini sampai juga ke orang-orang yang punya kecendeungan untuk sexual abuse itu?" kata Hamdi Muluk.

Lanjut Hamdi Muluk, jika ingin efektif, maka harus konsisten dan tidak tebang pilih. Artinya siapapun yang melakukan hal serupa kena sanksi blokir. Sehingga, ada efek jera bagi mereka yang ingin melakukan tindak pidana pelecehan seksual. Pencegahan juga bisa efektif kalau misalnya camera surveilence-nya banyak di kereta. "Sehingga penumpang sadar bahwa dia diawasi," ucap Hamdi Muluk. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Pelecehan dalam KRL Kembali Terjadi, Pelaku Mengaku Bisa Buka Aura

4 Film India yang Dilarang Tayang di Indonesia, karena Pelecehan?

Tips dan Trik Meminimalisasi Pelecehan Seksual

Elon Musk Bantah Rumor Pelecehan Pramugari 

Sopir Angkot Pelaku Pelecehan Seksual 2 Siswi SMA: Mungkin Saya Khilaf

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image