Ratusan Warga di Bantarkalong Tasikmalaya Diduga Keracunan Makanan

Rep: Bayu Adji P / Red: Agus Yulianto

Sampel makanan yang diduga menyebabkan keracunan massal Kecamatan Bantargebang, Kabupaten Tasikmalaya, diperiksa Unit Identifikasi Polres Tasikmalaya Kota.
Sampel makanan yang diduga menyebabkan keracunan massal Kecamatan Bantargebang, Kabupaten Tasikmalaya, diperiksa Unit Identifikasi Polres Tasikmalaya Kota. | Foto: Republika/Bayu Adji P

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Sebanyak 123 warga di Kecamatan Bantarkalong, Kabupaten Tasikmalaya, diduga mengalami keracunan massal pada Sabtu (25/6/2022). Belasan orang dari ratusan warga yang bergejala keracunan itu, masih menjalani perawatan intensif di Puskesmas Bantarkalong.

Kapolsek Bantarkalong, Iptu Mugiono, mengatakan, kronologi kejadian itu bermula ketika warga mengonsumsi nasi kotak yang dibagikan salah satu warga yang akan melaksanakan hajatan di Desa Sirnagalih, Kecamatan Bantarkalong, Kabupaten Tasikmalaya, pada Sabtu. Namun, pada sore harinya, warga yang menyantap nasi kotak itu mengalami gejala keracunan.

"Warga mulai berdatangan ke puskesmas dengan keluhan pusing, mulas, muntah, dan mencret," kata dia melalui keterangan resmi, Sabtu (25/6/2022) malam.

Mugiono mengatakan, berdasarkan pendataan hingga Sabtu sekitar pukul 20.00 WIB, total warga yang datang ke puskesmas dan mengeluhkan gejala keracunan itu berjumlah 123 orang. Namun, hanya 13 orang yang harus mendapatkan perawatan intensif di Puskesmas Bantarkalong. Sementara sisanya, diizinkan pulang lantaran kondisinya telah stabil.

Kendati demikian, ia menilai, penambahan jumlah korban masih berpotensi terjadi. Sebab, warga yang menyantap makanan itu tak hanya berasal dari Desa Sirnagalih, melainkan juga dari Desa Simpang, Hegarwangi, dan desa lainnya.

"Saat ini petugas medis telah membuat posko yang berada di Desa Sirnagalih dan di Desa Simpang," kata dia.

Dia menambahkan, petugas juga telah mengambil sampel makanan yang diduga menjadi penyebab keracunan. Sampel itu akan dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten Tasikmalaya untuk diuji laboratorium.

"Dugaan sementara, penyebab keracunan berasal dari daging sapi. Kejadian dugaan keracunan ini tidak ada korban jiwa," kata Mugiono.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Ratusan Warga di Tasikmalaya Diduga Keracunan Makanan

Sejumlah Pemain Malaysia Keracunan, Sekjen PBSI: Mereka Makan di Luar Hotel

Puluhan Warga Podoroto Jombang Keracunan Diduga Akibat Nasi Kotak

Usai Santap Nasi Kotak, Puluhan Warga Desa Podoroto Jombang Masuk Puskesmas

Sekeluarga di Jombang Keracunan Makanan, Polisi Periksa Pedagang Ayam

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image