Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Dinkes Bandung Minta Warga Tingkatkan Prokes Hadapi Puncak Covid-19

Ahad 26 Jun 2022 13:58 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Agus raharjo

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Emil) menyampaikan sambutan saat Penganugerahan Jabar Bergerak Award di Grand Hotel Preanger Kota Bandung, Selasa (19/4). Emil menyampaikan, salah satu peran Jabar Bergerak saat ini ikut berpartisipasi dalam mengentaskan kemiskinan eksrem di Jawa Barat akibat pandemi Covid-19.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Emil) menyampaikan sambutan saat Penganugerahan Jabar Bergerak Award di Grand Hotel Preanger Kota Bandung, Selasa (19/4). Emil menyampaikan, salah satu peran Jabar Bergerak saat ini ikut berpartisipasi dalam mengentaskan kemiskinan eksrem di Jawa Barat akibat pandemi Covid-19.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Pemprov Jabar memprediksi puncak Covid-19 pada Juli.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung meminta masyarakat meningkatkan penerapan protokol kesehatan seperti mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, menjauhi kerumunan dan mengurangi mobilitas. Sebab, kasus Covid-19 yang terus naik dan diprediksi berada di puncak pada Juli.

"Dinkes terus mengingatkan prokes 5M ke masyarakat," ujar Kepala Dinkes Kota Bandung Ahyani Raksanagara saat dikonfirmasi, Ahad (26/6/2022).

Baca Juga

Ia menuturkan pihaknya sendiri terus melakukan tes Covid-19, pelacakan terhadap warga yang positif Covid-19 dan menyiapkan fasilitas kesehatan. Masyarakat pun diminta untuk segera divaksin booster bagi yang belum.

"Mohon masyarakat disiplin prokes dan pro aktif ke fasilitas kesehatan melengkapi vaksinasi seperti booster," katanya.

Pusat Data dan Informasi Covid-19 mencatat kenaikan kasus. Sebelumnya kasus hanya berada di angka puluhan namun saat ini sudah mencapai ratusan kasus atau mencapai 216 kasus.

Sebelumnya, Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengatakan, ada kenaikan angka kasus Covid-19. Terutama, di Kota Bogor, Kota Bekasi, Kota Depok, Kabupaten Bogor, dan Kota Bandung. Namun, kasus itu masih dalam rentang kendali rumah sakit yakni sudah di angka 1 persen.

"Kira-kira masih baik, dan ini seiring dengan kedekatan juga dengan DKI Jakarta. Memang polanya masih berulang, sama," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil usai Rapat Koordinasi Penanggulangan Covid-19 di Gedung Sate, Rabu (22/6/2022).

Emil memprediksi, puncak kasus Covid-19 akan terjadi di bulan Juli. Jadi, media silakan memberitakan secara proporsional menurut hitungan ilmu setelah Juli nanti turun lagi dan nanti landai lagi. "Hal begini, akan mengiringi, makanya dari awal kita sampaikan Covid-19 tidak akan hilang sama sekali akan datang dan pergi," katanya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA