Hotman Paris Minta Maaf, Kiai Cholil: Proses Hukum Tetap Berjalan

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Promosi iklan Holywings bermuatan SARA yang memicu kemarahan masyarakat.
Promosi iklan Holywings bermuatan SARA yang memicu kemarahan masyarakat. | Foto: Tangkapan layar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu pemegang saham Holywings, Hotman Paris Hutapea menemui Ketua MUI KH Kiai Cholil Nafis di kediamannya di Kota Depok, Jawa Barat, Ahad (26/6/2022). Pengacara kondang itu mengunggah pertemuan tersebut melalui akun Instagram miliknya.

Pada kesempatan itu, Hotman menyampaikan permintaan maaf selaku pribadi maupun pemilik Holywings kepada Kiai Cholil dan sekaligus umat Islam yang merasa tersakiti dengan promosi minuman keras (miras) gratis bagi pemilik nama Muhammad SAW.

"Mudah-mudahan permohonan maaf kami ini dikabulkan dan kami menyerahkan agar masalah ini benar-benar diselesaikan melalui proses hukum untuk ditindak oleh ketentuan hukum yang berlaku," ujar Hotman dikutip di Jakarta, Senin (27/6/2022).

Baca: Warganet Kaitkan Kasus Holywings yang Lecehkan Nama Muhammad dengan Arswendo

Cholil pun senang dengan upaya tabayun yang dilakukan Cholil. Meski begitu, Rais Suriah PBNU tersebut mendorong proses hukum di kepolisian tetap berjalan. Dia berharap, penegakan hukum dilakukan secara adil sehingga menjadi pembelajaran bagi seluruh pihak.

"Berkenaan dengan penegakan hukum, kami setuju Bang ini terus diproses untuk pembelajaran. Ini staf Abang terlalu kreatif, hilang sensitivitasnya bahwa ini ranah agama. Mungkin, niatnya baik atau wallahu bissawab (hanya Allah yang tahu). Oleh karena itu, saya sepakat ini terus di ranah pengadilan dengan proses hukum berjalan. Mudah-mudahan, berjalan lancar menemukan keadilan dan seadil-adilnya," ucap Cholil.

Terkait dengan perkembangan kasus ini, sekarang, polisi masih menangani kasus promo minuman keras bagi pengunjung bernama Muhammad dan Maria di Holywings. Polisi telah memasang garis polisi di kantor Pusat Holywings, Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten. Sebanyak enam orang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus itu. Penyidikan pun masih terus dilakukan melalui pengumpulan alat bukti.

"Ada enam orang yang menjadi tersangka yang kesemuanya adalah orang yang bekerja pada HW (Holywings)," ujar Kapolres Jakarta Selatan Kombes Budhi Herdi Susianto.

Sementara itu, pihak Holywings Indonesia juga meminta maaf perihal promosi minuman alkohol gratis untuk pelanggan bernama Muhammad dan Maria itu. Holywings memohon doa dan dukungan masyarakat agar promosi yang berujung kasus di ranah hukum tersebut dapat segera diselesaikan.

Baca: MD Forhati Minta PN Surabaya Cabut Putusan yang Tetapkan Nikah Beda Agama

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Wamenag Sangat Menyesalkan Kasus Promo Miras di Holywings

Hotman Paris Temui Ketua MUI, Minta Maaf Soal Kasus Holywings

Soal Kasus Penistaan Agama Holywings, Ini Komentar Masyarakat Ekonomi Syariah

Kantor Pusat Holywings di BSD Dipasang Garis Polisi

Kolumnis Media di Qatar Ikut Kecam Penghinaan Holywings Pakai Nama Muhammad

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image