Pertamina Sebut Ada Keterlambatan Pasokan BBM di Cianjur

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Pengendara kendaraan roda empat menunjukkan aplikasi MyPertamina saat membeli BBM (ilustrasi). Pertamina area Cianjur, Bagus, mencatat adanya keterlambatan distribusi pasokan Bahan Bakar Minyak (BBM), terutama Pertalite. Sebab arus lalu lintas macet serta naiknya konsumsi selama momen libur sekolah.
Pengendara kendaraan roda empat menunjukkan aplikasi MyPertamina saat membeli BBM (ilustrasi). Pertamina area Cianjur, Bagus, mencatat adanya keterlambatan distribusi pasokan Bahan Bakar Minyak (BBM), terutama Pertalite. Sebab arus lalu lintas macet serta naiknya konsumsi selama momen libur sekolah. | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Sales Branch Manager Pertamina area Cianjur, Bagus, mencatat adanya keterlambatan distribusi pasokan Bahan Bakar Minyak (BBM), terutama Pertalite. Sebab arus lalu lintas macet serta naiknya konsumsi selama momen libur sekolah.

"Untuk stok BBM di depot aman dan kuota setiap SPBU masih sama. Namun, pendistribusian ke masing-masing SPBU terhambat akibat lalulintas yang padat selama libur panjang sekolah, sehingga pasokan BBM ke SPBU terlambat," kata Bagus.

Baca Juga

Ia menjelaskan mobil tangki milik sejumlah SPBU dari Cianjur terlambat masuk ke depot, sehingga antrean yang seharusnya pagi, baru mendapat pasokan siang hari dan kembali terjebak macet saat pendistribusian ke SPBU. Untuk mengantisipasi terjadinya keterlambatan pasokan ke sejumlah SPBU di Cianjur, pihaknya berkoordinasi dengan kepolisian guna mendapatkan pengawalan agar pasokan BBM tidak lagi terlambat.

"Tidak ada kelangkaan, kalau terlambat karena padatnya arus lalulintas selama libur panjang sekolah," katanya.

Pihaknya juga mencatat adanya peningkatan penggunaan BBM jenis Pertalite sejak beberapa bulan terakhir, yang membuat stok per hari cepat habis. Terlebih selama libur panjang sekolah, tingkat pemakaian BBM mengalami peningkatan di sejumlah SPBU, terutama di jalur wisata.

Oleh karena itu, ia meminta SPBU untuk menambah penebusan stok atau build up stock, sehingga stok tetap aman, meski pendistribusian terhambat. Termasuk melakukan koordinasi ketika arus lalulintas padat dan membutuhkan pengawalan, sehingga pendistribusian tepat waktu.

Sementara itu, berdasarkan pantauan, antrian panjang kendaraan terlihat di sejumlah SPBUdi sepanjang jalur utama Cianjur. Pemilik kendaraan rela mengantri untuk mendapatkan BBM jenis Pertalite yang sulit didapat sejak beberapa hari terakhir.

"Kami pikir langka, meski pasokan-nya ada namun antrean untuk mendapat Pertalite sejak beberapa hari terakhir cukup panjang. Bahkan untuk dua hari terakhir, saya terpaksa mengisi BBM jenis Pertamax," kata pengemudi angkutan kota Nurjaman.

Ia berharap penerapan pembelian BBM bersubsidi secara daringdiberlakukan untuk kendaraan pribadi karena sebagian besar pengemudi angkutan kota tidak memiliki telepon pintar dan kesulitan saat mendaftar secara online. "Kalau bisa angkot mah membeli BBM seperti biasa," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Okupansi Hotel di Kota Batu Naik 20 Persen Selama Libur Sekolah

Pemkab Cianjur Minta Swalayan Fasilitasi Produk UMKM

Pertamina Ajak Negara G20 Terlibat Dalam Proyek Transisi Energi

200 Ribu Wisatawan Kunjungi Gunung Kidul Saat Libur Sekolah

Pemkot Mataram Dukung Implementasi Penggunaan Aplikasi MyPertamina

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image