Komnas HAM Jadwalkan Tinjau TKP Pembunuhan Brigadir J

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Agus Yulianto

Anggota Brimob berjaga di kediaman pribadi mantan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo, Duren Tiga, Jakarta Selatan.
Anggota Brimob berjaga di kediaman pribadi mantan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo, Duren Tiga, Jakarta Selatan. | Foto: ANTARA/Sigid Kurniawan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) berencana mendatangi rumah dinas Irjen Pol Ferdy Sambo yang diduga menjadi tempat meninggalnya Brigadir J pada Senin (15/8). Kedatangan Komnas HAM dalam rangka pemantauan dan penyelidikan kematian Brigadir J. 

Tim Komnas HAM RI telah melakukan serangkaian proses penyelidikan dalam kasus itu. Di antaranya meminta keterangan para ajudan Ferdy Sambo dan pihak Polri seperti tim siber dan Dokkes. 

"Untuk melengkapi proses tersebut, Tim Komnas HAM RI akan melakukan peninjauan Tempat Kejadian Perkara (TKP) yang terletak di Kompleks Polri Duren Tiga pada Senin, 15 Agustus 2022," tulis keterangan resmi Komnas HAM pada Ahad (14/8). 

Komnas HAM menargetkan, kunjungan tersebut guna memperjelas peristiwa kematian Brigadir J. Komnas HAM juga berharap semua pihak mampu mengedepankan prinsip-prinsip kemanusiaan dan penghormatan terhadap HAM.

"Peninjauan langsung ke lokasi peristiwa diharapkan semakin membuat terangnya peristiwa," tulis Komnas HAM. 

Diketahui, Komnas HAM mendalami dan memperhatikan terkait obstruction of justice dalam kasus tersebut. Apabila ditemukan buktinya, hal itu merupakan bagian dari pelanggaran HAM.

Komnas HAM telah memeriksa Irjen Pol Ferdy Sambo yang ditetapkan sebagai tersangka dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. Komnas HAM telah mendapatkan pengakuan mantan kadiv Propram Polri itu bahwa dirinya merekayasa kasus kematian Brigadir J. 

Irjen Pol Ferdy Sambo sudah ditetapkan sebagai tersangka bersama dua ajudan dan satu asisten rumah tangga merangkap sopir dalam kasus Brigadir J. Ketiganya adalah Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Brigadir Kepala Ricky Rizal atau Bripka RR, dan Kuat Maaruf atau KM.

Keempat tersangka dijerat Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana subsider Pasal 338 KUHP junto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP. Mereka menghadapi ancaman maksimal hukuman mati atau penjara seumur hidup atau selama-lamanya 20 tahun. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Keterlibatan Komnas HAM Dinilai Masih Dibutuhkan di Kasus Brigadir J

Komnas HAM Segera Berikan Laporan Kasus Brigadir J ke Jokowi

Pakar Hukum Nilai Istri Ferdy Sambo Bisa Dipidana

Komnas HAM Targetkan Investigasi Kasus Brigadir J Rampung Akhir Agustus

Kasus Sambo, Nasir Djamil: Harus Jadi Titik Tolak untuk 'Cuci Gudang'

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image