Musisi Balada Mukti-Mukti Meninggal Dunia

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Agus Yulianto

Penyanyi balada Mukti-mukti tampil pada acara Dari Bandung Untuk Lombok, di Celah-celah Langit (CCL), Jalan Setiabudi, Kota Bandung. (ilustrasi)
Penyanyi balada Mukti-mukti tampil pada acara Dari Bandung Untuk Lombok, di Celah-celah Langit (CCL), Jalan Setiabudi, Kota Bandung. (ilustrasi) | Foto: Republika/Edi Yusuf

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Musisi balada dan aktivis pergerakan asal Kota Bandung Mukti-Mukti menghembuskan napas terakhir di Rumah Sakit Borromeus, Senin (15/8/2022) sore. Almarhum meninggal dunia akibat sakit diabetes yang dideritanya cukup lama.

"Betul Mukti telah meninggal tadi pukul 16.00 Wib sore," ujar Ketua Dewan Pimpinan Perkumpulan Inisiatif Sapei Rusin yang merupakan sahabat dekat dan seperjuangan saat dikonfirmasi, Senin (15/8/2022).

Salah satu sahabat lainnya yang juga merupakan penyair Matdon mengatakan, satu tahun terakhir almarhum bolak-balik rumah sakit. Bahkan dua pekan terakhir sudah beberapa kali sakit akibat penyakit yang dideritanya.

"Jadi hampir setahun terakhir keluar masuk rumah sakit, dua minggu ini sudah dua kali. Terakhir ini, tadi Subuh, masuk rumah sakit karena tidak memungkinkan," katanya.

Dia menyebut, almarhum di rumah sakit sempat dipasang ventilator dan di infus di ruang ICU. Saat menghembuskan napas terakhir, Mukti-Mukti ditemani sahabat-sahabatnya termasuk istri dan anak-anaknya.

"Pukul 16.00 Wib wafat, alhamdulillah disaksikan oleh saya, Safei, Malik, kang Deni dan istrinya dan anak-anaknya," katanya. Dia menuturkan, almarhum akan dimakamkan di Rancakalong, Kabupaten Sumedang.

Matdon menyebut, almarhum memiliki kontribusi besar di dunia musik balada dan pergerakan. Ia merupakan penerus dari Abah Iwan Abdurahman musisi balada asal Bandung.

Tidak hanya itu, almarhum dikenalnya sebagai sosok yang membela kehidupan rakyat petani. Salah satunya petani di wilayah Badega.

"Dia musisi sangat peduli kehidupan rakyat petani membela petani di Badega di Jawa Barat. Musisi besar asal Jawa Barat dan tidak mau masuk industri rekaman untuk dipasarkan," katanya.

Matdon mengaku, memiliki rencana bersama almarhum untuk membuat aplikasi lagu-lagu yang belum terealisasi. 

Mukti-Mukti dikenal sebagai musisi yang banyak menciptakan lagu-lagu balada dan perjuangan. Tidak hanya itu, pada dekade tahun 1980-an ia terjun langsung melakukan pengorganisasian dan advokasi masyarakat.

Ia sering kali mengadakan konser musik di Kota Bandung. Berdasarkan informasi yang dihimpun ia sering bolak balik dirawat di rumah sakit karena sakit yang dideritanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image