Wawalkot Bogor Sampaikan Catatan Evaluasi Bencana di Kota Bogor

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Agus Yulianto

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim.
Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim. | Foto: Republika/Shabrina Zakaria

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Dari total 37 kejadian bencana alam di Kota Bogor pada Senin (29/8), ada beberapa wilayah yang diterjang banjir lintasan akibat penyempitan drainase, dan tumpukan sampah. Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, mengatakan, hasil evaluasi kejadian bencana yang terjadi di Kota Bogor memberikan beberapa catatan.

Pertama, saat ini Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor tengah berkoordinasi mengenai pengalokasian bantuan kebencanaan melalui biaya tidak terduga (BTT). "Kita koordinasikan prioritas-priorotasnya mana saja yang akan segera mendapatkan bantuan kebencanaan, (saat ini sedang) diinventarisir," kata Dedie, Rabu (31/8).

Kedua, pihaknya juga tengah memetakan prioritas apa saja yang harus dilaksanakan ke depan. Mulai pemulihan drainase, pembangunan turap, atau mengusulkan adanya pembongkaran bangunan yang menutup saluran air dan drainase.

 

photo
Sejumlah guru dan pegawai sekolah membersihkan meja dan kursi yang basah pasca banjir di SMK Nusantara, Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (31/8/2022). Hujan deras dengan intensitas tinggi pada Senin (29/8/2022) tersebut mengakibatkan banjir luapan sungai Ciluar di empat sekolah di Kota Bogor sehingga kegiatan belajar mengajar diliburkan untuk sementara waktu. - (ANTARA/Arif Firmansyah)
 

Terakhir, Dedie juga menyampaikan kejadian bencana yang terjadi belakangan juga disertaj dengan intensitas hujan yang tinggi. Sementara daya tampung saluran saat ini sudah tidak memadai, salah satunya dikarenakan penyempitan dan tumpukan sampah.

Ia pun mengimbau, kepada masyarakat agar mengantisipasi kejadian bencana lantaran curah hujan yang masih tinggi. Serta untuk tidak mendirikan bangunan yang melebihi batas dari saluran air, atau tebing sungai.

Sebab, kata dia, hingga saat ini kejadian yang belum bisa ditindaklanjuti ialah turap roboh karena di atasnya ada bangunan atau rumah. Seharusnya, setiap warga yang mendirikan bangunan di sisi turap seharusnya memberi jarak 5-15 meter.

"Selama ini ada turap, mereka bikin pondasi rumah di atas turap dan kemudian roboh, kemudian mereka minta direhabilitasi, kami tidak bisa mempriorotaskan itu karena permasalahan utamanya terjadi pelanggaran penempatan pondasi," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Dalam Satu Hari, Ada 37 Bencana di Kota Bogor

Komisi III DPRD Kota Bogor Minta Pemkot Cepat Tangani Bencana

Ridwan Kamil Salurkan Bantuan ke Warga Bogor yang Terdampak Longsor

BNPB: Ratusan Jiwa Mengungsi Akibat Banjir dan Longsor di Maluku

Wakil Wali Kota Bogor tak Kapok Gowes Setelah Pulih dari Cedera

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image