Yasonna: Permohonan Kepengurusan Baru PPP Sedang Dikaji

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Agus Yulianto

Menkumham Yasonna Laoly (tengah) mengatakan, pengajuan pengesahan kepengurusan baru PPP akan diproses sesuai aturan.
Menkumham Yasonna Laoly (tengah) mengatakan, pengajuan pengesahan kepengurusan baru PPP akan diproses sesuai aturan. | Foto: ANTARA/Aprillio Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menyampaikan, Kemenkumham tengah mengkaji berkas permohonan pengesahan kepengurusan baru Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang dipimpin Muhammad Mardiono. Seperti diketahui, PPP menyerahkan berkas kepengurusan baru hasil Mukernas ke Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum (Ditjen AHU) Kemenkumham pada Selasa (6/9).

"Sedang kita kaji," kata Yasonna di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Jumat (9/9).

Yasonna mengatakan, pengajuan pengesahan kepengurusan baru PPP akan diproses sesuai aturan. "(Diproses sesuai aturan) Iya iya," ujarnya singkat.

Seperti diketahui, PPP menyerahkan berkas kepengurusan baru hasil Mukernas ke Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum (Ditjen AHU) Kemenkumham pada Selasa (6/9). Berkas diserahkan langsung Pelaksana tugas Ketua Umum (Plt Ketum ) PPP, Muhammad Mardiono.

Mardiono mengatakan, penyerahan berkas susunan kepengurusan baru di partainya itu merupakan kewajiban konstitusi setelah melalui beberapa tahapan yang dilakukan. Dia mengatakan, tahapan itu dijalankan dari mulai keputusan rapat Majelis hingga Mahkamah partai dan diputuskan dalam Mukernas pada tanggal 4 hingga 5 September 2022 lalu.

"Diterima langsung oleh dirjen AHU dan kemudian akan dilakukan verifikasi sebagaimana yang telah diatur oleh undang-undang partai politik," katanya.

Wakil Ketua Umum PPP, Arsul Sani menjelaskan, berkas kepengurusan baru yang diserahkan ke Kemenkumham hanya perubahan pada ketua umumnya saja. Dia mengatakan, partai tidak mengubah struktur kepengurusan lainnya.

"Pertama tentu surat permohonan untuk pengesahan ya, kepengurusan yang baru dimana yang berubah hanya ketua umumnya saja, hanya itu. Selebihnya hanya adalah dokumen-dokumen lampirannya mulai dari surat undangan, keputusan Majelis-majelis, kemudian pengurus harian, kemudian Mukernas," katanya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


DPP PPP Bandung Gelar Rapat tanpa Djan Faridz

PPP Minta Menkumham Segera Sahkan Kubu Djan

PPP Kubu Djan Faridz Gagal Bertemu Menkumham

PPP Minta Kemenkumham Segera Laksanakan Putusan MA

PPP Kubu Djan Bawa Bukti Sudutkan Menkumham

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image