Bom Bunuh Diri, Polisi: Satu Anggota Meninggal, 8 Lainnya Alami Luka-Luka

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Agus Yulianto

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Ibrahim Tompo menerangkan kondisi terkini kasus bom bunuh diri di Polsek Astanaanyar, Kota Bandung.
Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol Ibrahim Tompo menerangkan kondisi terkini kasus bom bunuh diri di Polsek Astanaanyar, Kota Bandung. | Foto: Istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Polda Jawa Barat mengungkapkan satu orang anggota Polsek Astanaanyar meninggal dunia akibat peristiwa bom bunuh diri, Rabu (7/12/2022) pukul 08.30 Wib. Terdapat pula tujuh anggota polsek lainnya yang mengalami luka-luka dan satu orang warga mengalami luka.

"Anggota terluka delapan orang dan satu masyarakat. Meninggal satu orang anggota," ujar Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo di lokasi kepada wartawan, Rabu (7/12/2022).

Baca Juga

 

photo
Petugas kepolisian memasang water barier di dekat lokasi terjadinya ledakan yang diduga bom bunuh diri di area Polsek Astana Anyar, Jalan Astana Anyar, Kota Bandung, Rabu (7/12/2022). \(ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA)
 

Saat ini, dia menuturkan, ke tujuh orang anggota dan satu orang warga yang mengalami luka-luka sudah dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan. Pihaknya masih melakukan pengecekan terkait satu orang warga yang berada di lokasi kejadian dan mengalami luka-luka.

"Kondisi relatif, mudah-mudahan tidak fatal," katanya.

Ibrahim mengatakan, pihaknya masih melakukam verifikasi terhadap rangkaian peristiwa ledakan bom bunuh diri tersebut di Polsek Astanaanyar. Sementara itu pelaku sendiri tewas usai melakukan aksi bom bunuh diri.

"Satu orang meninggal memang diidentifikasi pelaku yang membawa alat peledak," katanya.

Terkait dengan sepeda motor yang terdapat tulisan berisi kritik terhadap UU KUHP dan diduga digunakan oleh pelaku, pihaknya masih melakukan penyidikan terhadap itu.

Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo memastikan bahwa ledakan yang terjadi di Polsek Astanaanyar, Kota Bandung berasal dari bom bunuh diri. Pelaku diketahui melakukan aksi bom bunuh diri dengan memasang bom pada bagian tubuhnya tersebut.

"Diinformasikan bahwa memang benar ini kejadian ledakan disebabkan oleh seseorang yang membawa sesuatu alat peledak yang terjadi di depan polsek," ujarnya kepada wartawan, Rabu (7/12/2022).

Dia mengatakan, peristiwa bom bunuh diri terjadi saat para anggota tengah apel di halaman kantor Polsek Astanaanyar. Pelaku masuk ke gerbang dan tidak lama berselang terjadi ledakan.

"Pada saat kejadian anggota tengah apel, pelaku masuk ke pintu dan terjadi ledakan. Detail kejadian, ada beberapa rangkaian lagi masih dilakukan pengecekan," ungkapnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Kapolri: Ada Belasan Kertas Berisi Penolakan UU KUHP di Lokasi Bom Bunuh Diri

Kapolri: Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Terafiliasi dengan JAD Bandung

Serangan Bom Bunuh Diri, Moeldoko: Ini Merugikan

Polres Jaksel Perketat Penjagaan Gerbang Pascaledakan Bom Astanaanyar

Nurdin (39 Tahun), Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Terkait JAD

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

[email protected]

Ikuti

× Image